Bondhan Kresna W.
Psikolog

Psikolog dan penulis freelance, tertarik pada dunia psikologi pendidikan dan psikologi organisasi. Menjadi Associate Member Centre for Public Mental Health, Universitas Gadjah Mada (2009-2011), konselor psikologi di Panti Sosial Tresna Wredha “Abiyoso” Yogyakarta (2010-2011).Sedang berusaha menyelesaikan kurikulum dan membangun taman anak yang berkualitas dan terjangkau untuk semua anak bangsa. Bisa dihubungi di bondee.wijaya@gmail.com. Buku yang pernah diterbitkan bisa dilihat di goo.gl/bH3nx4 

Kenapa Kita Sebaiknya Tidak Memuji Anak dengan Kata “Pintar”?

Kompas.com - 23/07/2018, 18:24 WIB
Ilustrasi Anak Belajar Matematika (Shutterstock) Ilustrasi Anak Belajar Matematika (Shutterstock)

Orangtua yang memuji anak berdasarkan kemampuan kognitif, misalnya pintar, jenius, Wow nilaimu tinggi sekali, kamu pasti pintar sekali, akan sedikit demi sedikit menekankan bahwa anak memiliki kecerdasan fixed, permanen.

Kamu pintar, kamu jenius. Pilihan-pilihan kata itu merupakan kata sifat yang sudah “selesai”, tidak melihat proses.

Peneliti menyimpulkan bila anak sudah merasa dirinya pintar, lebih sulit percaya bahwa pada suatu waktu dirinya tidak bisa menjawab suatu persoalan.

Pada sisi lain, orangtua menekankan apresiasi pada anak dengan cara memuji prosesnya. Misalnya dari sisi usahanya, betapa fokusnya anak, strateginya hebat, atau kegigihannya.

“Wow nilaimu tinggi sekali, kamu pasti belajar keras tadi malam.” Hampir mirip dengan pujian pertama, namun fokus pada usaha anak untuk belajar.

Di sini orangtua akan menanamkan bahwa kerja keras itu penting, bahwa kecerdasan bisa tumbuh (growth) kalau anak berusaha.

Upaya ini akan membuat anak meyakini bahwa kesalahan, kegagalan itu hal yang biasa, merupakan bagian dari proses belajar. Mereka jadi lebih tahan banting menghadapi berbagai situasi.

Menyelesaikan masalah sendiri

Sekali lagi, saya percaya bahwa pujian “pintar” ini sekali-sekali mungkin tidak masalah dan akan membuat anak senang, percaya diri.

Tapi dalam jangka panjang bisa jadi memang ada bahayanya. Apalagi langsung merasa bangga ketika hasil tes IQ anak jauh di atas rata-rata. Lalu, anak meyakini akan selalu berhasil menghadapi setiap persoalan.

Mari kita apresiasi setiap usaha anak dan selalu memberi semangat pada anak menyelesaikan sendiri masalah-masalah yang bisa anak hadapi sendiri.

Selamat Hari Anak, 23 Juli 2018.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.