Singapura Mengubah Paradigma Pendidikan, "Belajar Bukan Kompetisi"

Kompas.com - 12/10/2018, 14:14 WIB
SingapuraDOK. Booking.com Singapura

KOMPAS.com - Singapura selama ini dikenal dengan paradigma pendidikan yang sangat menekankan pada akademik mengejar nilai akhir sempurna. Namun angin segar perubahan terjadi ketika Singapura meninjau ulang pendekatan pendidikan mereka.

Dilansir dari straitstimes.com, Menteri Pendidikan Singapura Ong Ye Kung pada bulan September (28/9/2018) menyampaikan, "Belajar bukan berkompetisi" dan berencana melakukan serangkaian perubahan bertujuan untuk mengurangi kompetisi nilai antar siswa dan lebih mendorong siswa berkonsentrasi pada pengembangan pembelajaran dan diri mereka sendiri.

Pendekatan baru pendidikan Singapura

Mulai tahun 2019, ulangan atau tes untuk siswa tahun sekolah dasar (6 tahun) dan sekolah menengah (4 tahun) akan dihapus. 

Untuk tujuan ini, buku-buku laporan sekolah dasar dan menengah (rapor) tidak akan lagi menunjukkan apakah seorang siswa tuntas menyelesaikan subyek pelajaran dengan menghilangkan rata-rata kelas, nilai total, nilai minimum dan maksimum. 

Rapor siswa tidak lagi menyorot gagal atau mencatat gagal atau berhasil di akhir tahun ajaran. Yang pasti, pemeringkatan dalam kelas atau sekolah akan dihilangkan.

Kementerian Pendidikan Singapura menyampaikan guru akan terus mengumpulkan informasi perkembangan pembelajaran siswa melalui diskusi, pekerjaan rumah dan kuis. Sekolah akan menggunakan pendekatan "deskripsi kualitatif" sebagai ganti nilai.

Baca juga: Mempercepat Titik Balik Pendidikan di Palu - Donggala 

Sedangkan untuk siswa siswa tingkat akhir sekolah dasar dan sekolah menengah, nilai untuk setiap mata pelajaran akan dibulatkan dan disajikan sebagai bilangan bulat, tanpa angka desimal agar tidak terlalu berfokus pada nilai akademik

World Economic Forum (WEF) melalui weforum.org menyebutkan,"Pendekatan baru Singapura terhadap pendidikan sangat kontras dengan negara-negara tetangga yang mengejar peringkat pendidikan Program OECD untuk Penilaian Pelajar Internasional atau PISA."

Soft skill untuk perubahan era ekonomi

Padahal dari segi ranking PISA Singapuras selalu menempati posisi pertama dengan perolehan skor rata-rata siswa 1.655.  Empat tempat teratas didominasi sistem pendidikan Asia lain yakni Hong Kong, Jepang dan Macau.

Sebagai perbandingan, dalam pemeringkatan PISA Inggris menduduki peringkat ke-22 sedangkan Amerika Serikat menduduki peringkat ke-30 dengan skor rata-rata 1.476.

Lebih lanjut WEF menyebutkan perubahan paradigma pendidikan Singapura dari berorientasi akademik menjadi pendidikan berorientasi holistik akan membawa perubahan serius bagi masa depan Singapura.

Kebijakan ini tidak lagi mengejar pada kesempurnaan akademis namun kini lebih kepada pengembangan kemampuan interaksi sosial dan kompetensi dalam mengambil keputusan.


Halaman:

Terkini Lainnya


Close Ads X