Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/10/2018, 19:16 WIB

KOMPAS.com - Ada berbagai macam jenis pola asuh yang diterapkan orangtua kepada anak-anaknya. Dua di antaranya adalah "helicopter parentingdan "free range parenting".

"Helicopter parenting", orangtua terlalu fokus dengan anak-anak mereka. Penganut pola asuh ini biasanya terlalu bertanggung jawab atas pengalaman anak-anak mereka sehingga selalu takut melepas anak main sendiri.

Mulai dari tempat mainnya, teman-temannya, bahkan guru-gurunya di sekolah. Bisa dikatakan cenderung terlalu protektif dan membuat anak menjadi tidak nyaman.

Kebalikannya, "free range parenting" adalah pola asuh yang mendorong anak untuk lebih mandiri. Orangtua dengan jenis pola asuh ini biasanya membiarkan anak untuk mengeksplorasi diri mereka sebanyak mungkin, meski dengan konsekuensi terluka saat bermain, ribut dengan teman sebaya, hingga merasakan kegagalan dalam hidup.

Baca juga: Cegah Anak Kecanduan Gawai Dimulai dari Orangtua

Kedua pola asuh tersebut pasti mempunyai kelebihan dan kekurangannya. Untuk itu, alangkah baiknya bila kita bisa menyeimbangkan kedua pola asuh tersebut dengan baik.

Forum Sahabat Keluarga Kemendikbud memberikan beberapa tips untuk menyeimbangkan pola asuh tersebut:

1.Kesempatan menyelesaikan masalah

Saat anak menemukan masalah, biarkan ia mencoba menyelesaikannya terlebih dahulu. Kita bisa membantunya tapi jangan terlalu sering. Beri satu dua saran yang kiranya baik untuknya dan selalu usahakan agar tidak terlibat langsung dalam masalahnya.

2. Tetap berada dalam pengawasan

Saat anak bermain di luar, awasilah dari tempat yang tidak terlalu jauh darinya. Cukup perhatikan bagaimana ia berinteraksi dengan teman-temannya tanpa masuk ke dalam kegiatan bermain mereka.

3. Izinkan belajar dari kegagalan

saat anak menemui kegagalan, pahamilah bahwa dari kegagalan tersebut, anak dapat belajar. Contohnya saat anak gagal dalam sebuah perlombaan, biarkan mereka belajar menilai sendiri, apa yang membuat mereka gagal dalam kesempatan ini. Dari sinilah mereka akan belajar mengenai tanggung jawab, ketahanan, dan kemandirian.

4. Berikan batasan logis

berikan batasan yang masuk akal dalam aktivitasnya. Misalnya, saat anak akan bermain buat kesepakatan kecil seperti kapan anak harus pulang agar Anda tidak khawatir. Atau bisa juga dengan membiasakan anak pamit dan izin saat akan bermain agar tidak menimbulkan rasa khawatir.

Menjaga dan membimbing anak adalah tanggung jawab setiap orangtua, dan setiap orangtua pasti ingin yang terbaik untuk anaknya. Jangan sampai keinginan orangtua membahagiakan anak justru menjadi penghalang perkembangan sosial emosi mereka. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+