Kurangi Tekanan Akademik, Singapura Kembangkan Belajar untuk Kehidupan - Kompas.com

Kurangi Tekanan Akademik, Singapura Kembangkan Belajar untuk Kehidupan

Kompas.com - 09/01/2019, 07:20 WIB
Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong.CHRISTOPHE ARCHAMBAULT / AFP Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong.

KOMPAS.com - Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menyerukan kepada orang tua untuk mendukung perubahan terbaru pada sistem pendidikan (5/1/2018).

Ia juga menyampaikan, siswa di sekolah-sekolah Singapura tidak hanya diperlengkapi dengan keterampilan untuk mencari nafkah, tetapi juga pendidikan yang membantu mengembangkan karakter dan nilai-nilai.

"Agar Singapura berhasil, warga Singapura tidak hanya harus menjadi warga negara yang berpendidikan tinggi dan pekerja yang terlatih, mereka harus memiliki 'nilai-nilai yang tidak berwujud tetapi penting'", tambah Lee Hsien Loong seperti dikutip dari straitstimes.com.

Hal ini disampaikan perdana menteri saat berbicara kepada 242 penerima Edusave Award dari Kementerian Pendidikan Singapura (MOE), di Townsville Primary School. PM Lee mengatakan ada kebutuhan bagi siswa untuk memahami dunia, dan untuk merasakan rasa kebangsaan dan kepedulian sosial.

Baca juga: Singapura Mengubah Paradigma Pendidikan, Belajar Bukan Kompetisi

"Itu tergantung tidak hanya pada pengetahuan apa yang telah diterima di sekolah; bahasa, sains dan matematika, ekonomi dan sejarah, tetapi juga nilai-nilai tidak berwujud tetapi penting (seperti) merawat teman sekelas dan sesama warga negara, bersedia berkontribusi untuk kebaikan bersama, bangga dengan negara kita, dan berdiri untuk itu," tambahnya.

Perdana Menteri Singapura juga mengatakan perubahan terbaru pada sistem pendidikan akan membuat belajar lebih bermakna bagi siswa.

Ini termasuk mengurangi penekanan pada hasil akademik dan mendedikasikan lebih banyak waktu kurikulum untuk pembelajaran yang lebih dalam, dan membantu siswa mnemukan hubungan antara konten buku teks dan dunia nyata.

"Kami ingin menanamkan semangat muda di Singapura untuk 'Belajar untuk Kehidupan' (Learn for Life) sehingga mereka siap untuk ekonomi masa depan," tambahnya.

Dia meminta orang tua untuk memahami apa yang sedang dicoba dicapai oleh pemerintah Singapura saat ini, dan mendukung tujuan tersebut.


Terkini Lainnya

Terdampak Gangguan Layanan PDAM, 25.000 Pelanggan Krisis Air

Terdampak Gangguan Layanan PDAM, 25.000 Pelanggan Krisis Air

Regional
Fahri Hamzah Bilang Jokowi Bantu Prabowo Kampanyekan Gerindra dalam Debat

Fahri Hamzah Bilang Jokowi Bantu Prabowo Kampanyekan Gerindra dalam Debat

Nasional
Pipa Terdampak Proyek LRT, Suplai Air di Sejumlah Wilayah DKI Akan Terganggu

Pipa Terdampak Proyek LRT, Suplai Air di Sejumlah Wilayah DKI Akan Terganggu

Megapolitan
Belum Isi LHKPN, M Taufik Minta Sekretariat DPRD DKI Bikin Bimbingan

Belum Isi LHKPN, M Taufik Minta Sekretariat DPRD DKI Bikin Bimbingan

Megapolitan
Penumpang Dirampok saat Kereta Berhenti 10 Menit akibat Masalah Sinyal

Penumpang Dirampok saat Kereta Berhenti 10 Menit akibat Masalah Sinyal

Internasional
Cerita Yusril di Balik Keputusan Presiden Jokowi Bebaskan Abubakar Ba'asyir

Cerita Yusril di Balik Keputusan Presiden Jokowi Bebaskan Abubakar Ba'asyir

Nasional
Bareskrim Tangkap Seorang WNA Penyelundup Sabu Melalui Pakaian dan Handuk

Bareskrim Tangkap Seorang WNA Penyelundup Sabu Melalui Pakaian dan Handuk

Nasional
Uu Minta Kader PPP Angkat Tangan dan Angkat Kaki Saat Kampanye

Uu Minta Kader PPP Angkat Tangan dan Angkat Kaki Saat Kampanye

Regional
Hidayat Nur Wahid Nilai Capres Tak Perlu Diminta Saling Apresiasi Usai Debat

Hidayat Nur Wahid Nilai Capres Tak Perlu Diminta Saling Apresiasi Usai Debat

Nasional
Vietnam Siap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Kedua Kim Jong Un dan Trump

Vietnam Siap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Kedua Kim Jong Un dan Trump

Internasional
Segera Bebas, Keluarga Fokus Rawat Abu Bakar Ba'asyir di Rumah

Segera Bebas, Keluarga Fokus Rawat Abu Bakar Ba'asyir di Rumah

Regional
Pemkot Jakbar Akan Hapus Ratusan Loksem Bermasalah

Pemkot Jakbar Akan Hapus Ratusan Loksem Bermasalah

Megapolitan
Moratorium Galian C Jadi Solusi Tepat Selamatkan Lingkungan di Kota Tasik

Moratorium Galian C Jadi Solusi Tepat Selamatkan Lingkungan di Kota Tasik

Regional
Komnas HAM: Kedua Pasangan Capres-Cawapres Belum Paham Konsep HAM

Komnas HAM: Kedua Pasangan Capres-Cawapres Belum Paham Konsep HAM

Nasional
Jokowi Dilaporkan ke Bawaslu atas Dugaan Kampanye Terselubung

Jokowi Dilaporkan ke Bawaslu atas Dugaan Kampanye Terselubung

Nasional

Close Ads X