Mochtar Riady: "AI & Big Data" Kunci Pendidikan di Era Revolusi 4.0

Kompas.com - 22/01/2019, 17:40 WIB
Mochtar Riady dalam acara penyerahan Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) yang dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan Menristekdikti Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta.Dok. Lippo Group Mochtar Riady dalam acara penyerahan Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) yang dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan Menristekdikti Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta.

KOMPAS.com - Pendiri Kelompok Usaha Lippo Mochtar Riady menyampaikan ada dua hal penting yang perlu menjadi pusat perhatian pendidikan tinggi dalam menghadapi tantangan revolusi industri 4.0: Kecerdasan Buatan ( AI) dan Maha Data ( Big Data).

Hal ini disampaikan Mochtar Riady khusus kepada Kompas.com di sela-sela acara penyerahan Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) sebesar Rp 1,5 milyar yang dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta.

BMBL ini diberikan kepada 10 Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang diterima langsung oleh Rektor/Pimpinan PTN terkait.

Peran AI dan Big Data 

"Semua pendidikan tujuannya meningkatkan kapabilitas untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Nah, masuk dalam industri 4.0 ini, intinya adalah teknologi. Kalau kita (masih) bicara soal digital, hal itu sudah lewat," ujar Mochtar Riady. 

Baca juga: Lippo & Kemenristek, Dorong Sinergi Dunia Usaha dan Pendidikan Tinggi

Pendiri kelompok usaha Lippo ini menegaskan kini saatnya pendidikan tinggi memberikan perhatian khusus kepada artificial intelligence (AI) dan Big Data.

"AI meski merupakan bagian dari teknologi digital namun menggunakan teknologi tersebut untuk mengumpulkan semua data yang besar itu. Data ini menjadi sangat penting karena dapat dianalisa dan diolah berdasarkan apa yang menjadi karakter atau kebutuhan masyarakat saat ini," jelas Mochtar Riady.

Ia menambahkan,  big data ini kini menjadi sangat penting dan dibutuhkan dalam mengambil keputusan-keputusan krusial, termasuk dalam bisnis.

"Universitas Pelita Harapan (UPH) sendiri saat ini mulai memasukan AI dan Big Data sebagai bagian untuk mengembangkan service industries (industri layanan/service) dalam Lippo Group," ujar Mochtar Riady.  

Pergeseran pengelolaan pendidikan tinggi

Hal senada juga disampaikan Menristekdikti Mohamad Nasir yang melihat kehadiran era revolusi industri 4.0 telah banyak merubah tatanan ekonomi di Indonesia.

"Termasuk membuat pergeseran cara pandang mengelola perguruan tinggi. Kita tidak bisa lagi melakukan sesuatu seperti dulu. Perubahan dunia begitu cepat maka sistem pengajaran harus diubah," ujar Menristek.

Menristek menyontohkan dulu 1 dosen mendampingi 20 mahasiswa untuk program eksakta  dan 30 mahasiswa untuk ilmu sosial. Percepatan tidak dapat terjadi kalau kita masih menggunakan sistem ini, kata Menristek.

Angka partisipasi pendidikan tinggi yang masih diangka 34 persen dan kondisi geografis Indonesia yang luas mendorong perlu pengembangan sistem pembelajaran jarak jauh (PJJ) untuk mempercepat akselerasi dan pemerataan pendidikan tinggi di Indonesia.

"Di samping itu, program studi yang diajarkan harus disesuaikan dengan kebutuhan industri 4.0. Program studi yang tidak menyesuaikan akan kehilangan fungsi," tegas Kemenristek.

Selain itu Kemenristek juga mendorong sinergi pendidikan tinggi dan dunia industri melalui kerjasama riset. "Singapura dan China mengalami kebangkitan luar biasa karena riset pendidikan tinggi di scale up atau dikomersialisasi oleh dunia industri," tandas Menristekdikti.



Terkini Lainnya

Pria Ini Dorong Istrinya yang Tengah Hamil dari Tebing di Thailand

Pria Ini Dorong Istrinya yang Tengah Hamil dari Tebing di Thailand

Internasional
Gunakan Alamat Sama, Disdik Jabar Panggil Orangtua Pendaftar PPDB 2019

Gunakan Alamat Sama, Disdik Jabar Panggil Orangtua Pendaftar PPDB 2019

Regional
Gempa Bermagnitudo 5,1 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Bermagnitudo 5,1 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Otto dan Maqdir Bukan Kuasa Hukum Sjamsul Nursalim Terkait Kasus Pidana BLBI

Otto dan Maqdir Bukan Kuasa Hukum Sjamsul Nursalim Terkait Kasus Pidana BLBI

Nasional
Presiden China Berangkat ke Korut untuk Bertemu Kim Jong Un

Presiden China Berangkat ke Korut untuk Bertemu Kim Jong Un

Internasional
Minta Dipekerjakan sebagai Sopir dan Operator, Warga Hentikan Proyek Tol Aceh

Minta Dipekerjakan sebagai Sopir dan Operator, Warga Hentikan Proyek Tol Aceh

Regional
Jokowi Bertolak ke Surabaya, Kondangan hingga Bagikan Sertifikat

Jokowi Bertolak ke Surabaya, Kondangan hingga Bagikan Sertifikat

Nasional
Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Nasional
Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Nasional
Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Regional
Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Nasional
Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Regional
Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Regional
Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Megapolitan
Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Regional

Close Ads X