Kompas.com - 02/05/2019, 13:15 WIB
Sebanyak 200.000 siswa SMA/MA/SMLB di Provinsi Jawa Barat akan menghadapi Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), Senin (18/3/2019). Dok. Disdik JabarSebanyak 200.000 siswa SMA/MA/SMLB di Provinsi Jawa Barat akan menghadapi Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), Senin (18/3/2019).

Pendidikan yang dimaksud pun bukan sekadar ada atau tidak adanya pendidikan, melainkan isi dari pendidikan itu sendiri. Pendidikan yang dibutuhkan untuk mencegah radikalisasi adalah adanya penanaman fondasi karakter dan keilmuan yang kuat.

Fondasi karakter utama diperlukan adalah toleransi. Karena radikalisasi menuntut pelakunya untuk melakukan homogenisasi terhadap ideologinya, ia akan mengabaikan toleransi.

Ketika seorang individu memiliki fondasi toleransi yang kuat, ia akan menyadari bahwa perbedaan adalah hal yang lumrah; tiap individu memiliki latar belakang ekonomi, sosial, keyakinan, serta ideologi yang berbeda, sehingga ia akan belajar untuk menyeimbangkan koeksistensi antar tiap individu.

Sayangnya, tidak semua institusi pendidikan memfasilitasi pengadaan fondasi toleransi ini. Masih ada pihak-pihak yang malah melakukan selebrasi terhadap homogenitas, sehingga ironisnya malah semakin memberi ruang untuk pertumbuhan radikalisasi.

Nalar dan ilmu pengetahuan

Faktor berikutnya adalah nalar sebagai salah satu komposisi keilmuan. Selain toleransi, pendidikan harus betul-betul serius dalam menyediakan penyampaian ilmu. Ilmu pengetahuan yang disampaikan harus menyeluruh, tidak hanya sekadar menyampaikan informasi belaka.

Dalam radikalisasi itu sendiri, banyak kelompok yang memberikan ilmu pengetahuan seperti ilmu merakit bahan peledak, menjebol sistem keamanan, dan lain-lain.

Jika ilmu pengetahuan yang diberikan oleh institusi-institusi pendidikan yang ada hanya memfasilitasi penyampaian informasi, maka apa bedanya dengan keilmuan yang diberikan dalam radikalisasi?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu, ilmu pengetahuan disampaikan harus disertai dengan kemampuan bernalar baik.

Pertama, penalaran yang ditanamkan adalah penalaran mengenai proses pendidikan itu sendiri. Ketika penyampaian ilmu pengetahuan dalam sebuah institusi pendidikan dilakukan, hal fundamental pertama harus ditanamkan adalah pemahaman pendidikan itu sendiri adalah sebuah proses.

Setiap peserta didik harus dibiasakan untuk memahami bahwa untuk mencapai suatu tujuan harus ada proses. Dalam bahasa sederhana, untuk bisa menguasai sebuah materi, harus ada proses pembelajaran seperti membaca, latihan, diskusi, dan sebagainya.

Semua itu harus ditanamkan sebagai komponen-komponen wajib dalam proses alami pendidikan. Ini dapat membantu mencegah radikalisasi, karena radikalisasi menghendaki perubahan tanpa adanya proses alami.

Nalar dan berpikir kritis

Penalaran kedua adalah pemikiran kritis (critical thinking). Salah satu aspek fundamental dalam pemikiran kritis adalah ilmu pengetahuan tidak boleh diterima secara mentah begitu saja.

Dalam proses penyerapan ilmu, setiap subjek dari ilmu pengetahuan memiliki daya ukur dan daya uji sendiri. Ketika pembelajar sanggup memahami ini, ia akan membangun kebiasaan (habit) dalam mengukur dan menguji ilmu yang ia pelajari.

Ini dapat membantu menekan radikalisasi, karena radikalisasi biasanya menanamkan doktrin absolut yang tidak boleh ditantang validitasnya. Misalnya, ketika radikalisasi melakukan legitimasi terhadap homogenisasi suatu kelompok sosial.

Jika seorang pembelajar sudah sanggup memahami makna dari penalaran ini, maka ia akan lebih sanggup untuk menolak homogenisasi, karena ia paham bahwa homogenitas tidak boleh dipaksakan pada masyarakat majemuk.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.