Memanggil Diaspora "Pulang", Jadi Agen Penguatan SDM Indonesia

Kompas.com - 18/08/2019, 11:11 WIB
Sebagai rangkaian peringatan Hari Kemerdekaan ke-74 RI, Kemenristekdikti menggelar Simposium Cendekia Kelas Dunia (SCKD) di Jakarta pada 18-25 Agustus 2019. Dipastikan, 52 ilmuwan diaspora akan hadir dalam SCKD tersebut. DOK. DIR. SDID KEMENRISTEKDIKTISebagai rangkaian peringatan Hari Kemerdekaan ke-74 RI, Kemenristekdikti menggelar Simposium Cendekia Kelas Dunia (SCKD) di Jakarta pada 18-25 Agustus 2019. Dipastikan, 52 ilmuwan diaspora akan hadir dalam SCKD tersebut.

KOMPAS.com -  Sebagai rangkaian peringatan Hari Kemerdekaan ke-74 RI, Kemenristekdikti menggelar Simposium Cendekia Kelas Dunia (SCKD) di Jakarta pada 18-25 Agustus 2019. Dipastikan, 52 ilmuwan diaspora akan hadir dalam SCKD tersebut.

Pada penyelenggaraan SCKD tahun ini, Kemenristekdikti turut menjalin kerja sama dengan mitra strategis seperti Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), Akademi Ilmuan Muda Indonesia (ALMI), dan Ikatan Ilmuan Indonesia Internasional (I-4). 

Ilmuwan diaspora yang hadir dalam acara ini diharapkan mampu memberikan sumbangsih pada negara, terutama dalam akselerasi dan transfer keilmuan, serta kemajuan riset bagi peningkatan daya saing bangsa.

Yudi Darma, Ketua Pelaksana mengatakan, SCKD tahun ini memang tidak berbeda dengan tahun sebelumnya. "Tahun ini ilmuwan diaspora dijadwalkan melakukan kunjungan ke Istana Wakil Presiden Republik Indonesia untuk berdiskusi, membahas ilmu pengetahuan Indonesia perihal manajemen talenta SDM di Indonesia," jelas Yudi Darma.

Momentum kuatkan jaringan

Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik, Kementerian Luar Negeri, Cecep Hermawan, mengatakan konsep SCKD sangat sejalan dengan apa yang selama ini diharapkan pemerintah tentang kolaborasi antar-sektor dan pemanfaatan talenta Indonesia di luar negeri untuk kemajuan bangsa.

Baca juga: Membangun Kekuatan Indonesia dari Dunia lewat Diaspora

Dirjen Cecep juga mengapresiasi perihal kerja sama yang saat ini dijalin antara Kemenristekdikti dan Kemenlu pada pelaksanaan SCKD tahun ini. “Ini merupakan embrio yang ditunggu-tunggu. Kolaborasi tanpa sekat antara lembaga pemerintah,” ujarnya.

Hutomo Suryo Wasisto, ilmuwan diaspora Indonesia lulusan UGM dan kini menjabat Head of LENA-OptoSense, CEO of IG-Nano, di TU Braunschweig, Jerman menyambut baik undangan pemerintah untuk bersumbangsih pada negara melalui program SCKD 2019.

"SCKD bukan hanya sekadar seremonial belaka, tetapi momentum untuk menguatkan jalinan kerja sama antara perguruan tinggi Indonesia dan lembaga pendidikan dan penelitian di luar negeri," tegasnya.

Hal senada disampaikan Bagus Muljadi, ilmuwan diaspora lulusan ITB yang kini menjadi Assistant Professor of Engineering, University of Nottingham, Inggris dan turut mengadministrasi lebih dari Rp 200 milyar dana riset dari pemerintah UK dan Eropa. 

"Hal ini memberikan makna dan peran bagi diaspora, negara sudah hadir. Rasa kebangsaan yang ditimbulkan ini menjadi intensif besar bagi kami untuk kembali pulang dan berkolaborasi meningkatkan SDM seperti yang dicanangkan Pak Jokowi dalam periode ke-2 pemerintahnya," ujar Bagus.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lionel Messi dan Tantangan Gantikan UN 2021 dengan Kompentensi dan Karakter

Lionel Messi dan Tantangan Gantikan UN 2021 dengan Kompentensi dan Karakter

Edukasi
Mengintip Konsep Merdeka Belajar ala SMA Kolese Kanisius Jakarta

Mengintip Konsep Merdeka Belajar ala SMA Kolese Kanisius Jakarta

Edukasi
Terapkan Merdeka Belajar, SMA Kolese Kanisius Jakarta Presentasikan Research Paper

Terapkan Merdeka Belajar, SMA Kolese Kanisius Jakarta Presentasikan Research Paper

Edukasi
Perkuat STEAM, Untar Gelar Kompetisi dan Pelatihan Robotik SD dan SMP

Perkuat STEAM, Untar Gelar Kompetisi dan Pelatihan Robotik SD dan SMP

Edukasi
Mendesak, Pentingnya Pendidikan Berkesinambungan PAUD, SD dan Parenting

Mendesak, Pentingnya Pendidikan Berkesinambungan PAUD, SD dan Parenting

Edukasi
UN 2019 SMP Mapel Matematika, Perhatikan Soal dengan Nilai Berindikator Rendah Ini

UN 2019 SMP Mapel Matematika, Perhatikan Soal dengan Nilai Berindikator Rendah Ini

Edukasi
Perayaan Natal Kemendikbud, Nadiem Ajak Semua Bekerja sebagai Sahabat

Perayaan Natal Kemendikbud, Nadiem Ajak Semua Bekerja sebagai Sahabat

Edukasi
10 Manfaat Besar bila Kamu Mahir Bahasa Asing

10 Manfaat Besar bila Kamu Mahir Bahasa Asing

Edukasi
UN 2019 SMP Mapel Bahasa Indonesia, Perhatikan Soal Berindikator Rendah Ini

UN 2019 SMP Mapel Bahasa Indonesia, Perhatikan Soal Berindikator Rendah Ini

Edukasi
Beasiswa Pelatihan Khusus Guru SD dan SMP/SMA ke Amerika Serikat

Beasiswa Pelatihan Khusus Guru SD dan SMP/SMA ke Amerika Serikat

Edukasi
15 SMP Negeri Peraih UN Tertinggi Tingkat Nasional

15 SMP Negeri Peraih UN Tertinggi Tingkat Nasional

Edukasi
4 Alasan Pentingnya Latihan Soal dalam Hadapi Ujian

4 Alasan Pentingnya Latihan Soal dalam Hadapi Ujian

Edukasi
Kantor Baru LTMPT Resmi Pindah Hari Ini, Catat Nomor Kontak Penting

Kantor Baru LTMPT Resmi Pindah Hari Ini, Catat Nomor Kontak Penting

Edukasi
[POPULER EDUKASI] Lowongan Kerja PT KAI I Rekrutmen Bintara TNI I Daftar 10 PTN Paling Diminati di SBMPTN

[POPULER EDUKASI] Lowongan Kerja PT KAI I Rekrutmen Bintara TNI I Daftar 10 PTN Paling Diminati di SBMPTN

Edukasi
Kisaran Nilai Passing Grade Jurusan Teknologi Informasi dan Sistem Informasi di SBMPTN

Kisaran Nilai Passing Grade Jurusan Teknologi Informasi dan Sistem Informasi di SBMPTN

Edukasi
Close Ads X