FIKSI 2019 dan Upaya Melahirkan Entrepreneur Muda Andal Era Digital

Kompas.com - 06/10/2019, 18:54 WIB
Direktorat PSMA Kemendikbud menggelar Festival Inovasi dan Kewirausahaan Siswa Indonesia (FIKSI) guna mewadahi peserta didik yang berani berinovasi dan memiliki minat tinggi dalam bidang wirausaha. Penyelenggaraan FIKSI 2019 berlangsung sejak 1-6 Oktober 2019 di Bandung, Jawa Barat, mengangkat tema ?Sociopreneurship in Digital Era Based on Local Resources?.
DOK. DIREKTORAT PSMA KEMENDIKBUDDirektorat PSMA Kemendikbud menggelar Festival Inovasi dan Kewirausahaan Siswa Indonesia (FIKSI) guna mewadahi peserta didik yang berani berinovasi dan memiliki minat tinggi dalam bidang wirausaha. Penyelenggaraan FIKSI 2019 berlangsung sejak 1-6 Oktober 2019 di Bandung, Jawa Barat, mengangkat tema ?Sociopreneurship in Digital Era Based on Local Resources?.

KOMPAS.comEntrepreneur muda diyakini sebagai salah satu jalan membangun bangsa. Contoh di negara-negara maju menunjukkan, jumlah pelaku wirausaha paling sedikit 14 persen dari rasio penduduknya.

Di Amerika Serikat misalnya, lebih dari 60 persen generasi milenialnya lebih memilih menjadi pelaku wirausaha ketimbang bekerja di perusahaan. Kondisi ini berbanding terbalik dengan di Indonesia, dimana orang berlomba-lomba menjadi pegawai.

Melihat kondisi ini, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas (Direktorat PSMA) Kemendikbud secara rutin menggelar Festival Inovasi dan Kewirausahaan Siswa Indonesia (FIKSI) guna mewadahi peserta didik yang berani berinovasi dan memiliki minat tinggi dalam bidang wirausaha.

Penyelenggaraan FIKSI 2019 berlangsung sejak 1-6 Oktober 2019 di Bandung, Jawa Barat, mengangkat tema “Sociopreneurship in Digital Era Based on Local Resources”.

Baca juga: Mendorong Lahirnya Wirausaha Muda lewat Kompetisi Perusahaan Siswa

Melalui tema ini peserta diajak untuk bangga dan mencintai produk lokal serta dapat menciptakan beragam inspirasi yang mampu memberi dampak positif terhadap lingkungan dan masyarakat secara berkelanjutan.

2 kategori, 9 bidang lomba

FIKSI sekaligus menjadi ajang generasi muda Indonesia untuk unjuk gigi dan keberanian menampilkan beragam keunikan bakat dalam bidang ekonomi khususnya kewirausahaan. Kompetisi bergengsi ini menjadi bagian Kemendikbud membangun jiwa kewirausahaan.

Tahun ini terdapat dua kategori yang diperlombakan. Pertama, rintisan usaha pemula, yakni gagasan usaha telah diwujudkan dalam bentuk konsep dan prototipe produk Ajang Unjuk Gigi Entrepreneur Milenial telah dipasarkan, baik secara daring maupun luring.

Kedua, rintisan usaha lanjutan, yakni produk usaha yang telah dipasarkan minimal 3 bulan sebelum 1 Agustus 2019 dan telah diupayakan mendapat pengakuan dari lembaga standardisasi produk atau jasa.

Ada enam bidang kategori usaha yang diperlombakan, yakni kriya, desain grafis, fesyen, boga, aplikasi/permainan, dan budidaya/lintas usaha.

Peserta FIKSI, lanjutnya tidak hanya berkompetisi dan memamerkan hasil kreasi mereka melainkan juga dilibatkan dalam berbagai kegiatan terkait pembinaan entrepreneurship.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertarik Jadi Dosen? CPNS 2019 Kemendikbud Buka 1.891 Formasi

Tertarik Jadi Dosen? CPNS 2019 Kemendikbud Buka 1.891 Formasi

Edukasi
Angkie Yudistia, Staf Khusus Jokowi, Kisah Titik Bangkit di Kampus dan Perjuangan yang Belum Selesai

Angkie Yudistia, Staf Khusus Jokowi, Kisah Titik Bangkit di Kampus dan Perjuangan yang Belum Selesai

Edukasi
'Link and Match' Pendidikan-Industri Butuh Perencanaan dan Penyesuaian Kurikulum

"Link and Match" Pendidikan-Industri Butuh Perencanaan dan Penyesuaian Kurikulum

Edukasi
Krisis Dunia Pendidikan, Satu Pesan dari Bank Dunia...

Krisis Dunia Pendidikan, Satu Pesan dari Bank Dunia...

Edukasi
Pasar Digital Kian Menjanjikan, Binus Malang Kini Fokus Ciptakan Entreprenuer Berbasis Digital

Pasar Digital Kian Menjanjikan, Binus Malang Kini Fokus Ciptakan Entreprenuer Berbasis Digital

BrandzView
LP3I: Kompetensi dan Adaptasi Jadi Kunci Penguatan Pendidikan Vokasi

LP3I: Kompetensi dan Adaptasi Jadi Kunci Penguatan Pendidikan Vokasi

Edukasi
'We The Teacher': Infrastruktur dan Materi Pembelajaran Masih Jadi Kendala di Daerah 3T

"We The Teacher": Infrastruktur dan Materi Pembelajaran Masih Jadi Kendala di Daerah 3T

Edukasi
Kompasianival 2019: Ngomongin Podcast hingga Peluang Join KG Media

Kompasianival 2019: Ngomongin Podcast hingga Peluang Join KG Media

Edukasi
Daftar Lengkap 100 Universitas Terbaik Kinerja Penelitian, Berapa Peringkat Kampusmu?

Daftar Lengkap 100 Universitas Terbaik Kinerja Penelitian, Berapa Peringkat Kampusmu?

Edukasi
5 Modul Latihan TKD CPNS 2019 Paling Banyak Dicari

5 Modul Latihan TKD CPNS 2019 Paling Banyak Dicari

Edukasi
Sepertiga Anak Usia 10 Tahun Indonesia Tak Mampu Baca dan Pahami Cerita Sederhana

Sepertiga Anak Usia 10 Tahun Indonesia Tak Mampu Baca dan Pahami Cerita Sederhana

Edukasi
Menristek: Jumlah Pengelolaan Dana Riset Ditentukan Penilaian Kinerja

Menristek: Jumlah Pengelolaan Dana Riset Ditentukan Penilaian Kinerja

Edukasi
47 Universitas Terbaik Bidang Penelitian Versi Kemenristek

47 Universitas Terbaik Bidang Penelitian Versi Kemenristek

Edukasi
Berdayakan Guru, Zenius dan We The Teachers Distribusikan Materi Belajar Digital Gratis

Berdayakan Guru, Zenius dan We The Teachers Distribusikan Materi Belajar Digital Gratis

Edukasi
Benarkah Peran Guru Tidak Akan Terganti pada Era Revolusi Industri 4.0?

Benarkah Peran Guru Tidak Akan Terganti pada Era Revolusi Industri 4.0?

Edukasi
Close Ads X