Mengawal Mutu Pendidikan Tanpa Mengorbankan Kemerdekaan Belajar

Kompas.com - 06/12/2019, 17:42 WIB
Asep Kusmayadi Ketua LPMP Kalimantan Barat dalam Evaluasi Bantuan Pendampingan Sekolah Model Provinsi Kalimantan Barat (2/12/2019). DOK. LPMP KALBARAsep Kusmayadi Ketua LPMP Kalimantan Barat dalam Evaluasi Bantuan Pendampingan Sekolah Model Provinsi Kalimantan Barat (2/12/2019).

KOMPAS.com - Pidato Menteri Pendidikan Nadiem Makarim pada Hari Guru Nasional (25/11/2019) mendapat sambutan positif banyak pihak, termasuk kalangan guru selaku ujung tombak pendidikan.

Mendikbud Nadiem dipandang banyak pihak sudah memahami simpul-simpul apa saja yang perlu diperhatikan dalam mengurai duduk soal penguatan pendidikan di Indonesia.

Darmawan Putera, Guru SD 08 Kendawangan, Ketapang, Kalimantan Barat menaruh harapan besar pada Mendikbud Nadiem untuk melakukan perubahan. 

"Guru kembali bersemangat. Belaiu memahami permasalahan guru yang habis untuk  soal administrasi sekolah sehingga mengurangi waktu interaksi dengan siswa. Sebentar-sebentar di panggil ke kantor menyelesaikan soal administrasi," ujar Darmawan di sela-sela yang digelar LPMP Kalimantan Barat (2/12/2019).

Mengawal 8 standar mutu

"Dalam K13 (kurikulum 2013) sebenarnya lebiha banyak melibatkan siswa berinteraksi dalam pembelajaran sehingga guru didorong untuk terus memperkaya diri dengan inovasi pembelajaran kreatif agar siswa antusias dalam belajar," Darmawan.

Lebih jauh ia menyampaikan, para guru di Kalimantan Barat terus meningkatkan kualitas pembelajaran dalam berbagai kegiatan yang dilaksanakan, baik melalui kegiatan Kelompok Kerja Guru, seminar maupun kegiatan evaluasi mutu yang diadakan LPMP (Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan).

Baca juga: Peringati Hari Guru, Mendikbud Ajak Ubah Paradigma Pendidikan

Lembaga yang berada di bawah Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah dan dikoordinasikan Direktorat Tenaga Kependidikan memiliki perhatian khusus pada 8 standar pendidikan meliputi; Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses, Standar Penilaian, Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Pengelolaan, dan Standar Sarana/Prasarana dan Standar

Asep Sukmayadi, Kepala LPMP Kalimantan Barat (Kalbar) menyampaikan, "Secara ideal sesungguhnya standar mutu pendidikan itu sendiri tentu tidak dapat dipisahkan dari aspek administrasi dan manajerial satuan pendidikan sebagai pemenuhan aspek pembiayaan dan pengelolaan."

Dalam hal ini, Asep Sukmayadi menekankan pentingnya prinsip-prinsip school-based manajemen dapat diimplementasikan dengan baik dengan didukung oleh sistem administrasi pendidikan yang efisien sebagai bagian integral dari sistem penjaminan mutu eksternal yang harus terus diperkuat.

Kepala LPMP Kalbar menambahkan, pihaknya terus melakukan pendampingan melalui program sekolah binaan yang dilakukan fasilitator untuk mendorong sekolah dapat membangun sistem penjaminan mutu internalnya.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X