Agenda BBJ: Kolaborasi Budaya dalam Pameran Seni Rupa “Integrasi”

Kompas.com - 09/01/2020, 20:43 WIB
Ilustrasi nata_zhekova/ThinkstockIlustrasi

KOMPAS.com- Penyatuan beragam identitas kebudayaan tak mesti menghilangkan ciri khas satu budaya. Inilah yang ditampilkan dalam pameran seni rupa bertajuk “Integrasi”.

Pameran seni rupa yang berlangsung di Bentara Budaya pada 10-15 Januari 2020 pukul 10.00-18.00 WIB itu akan mempertemukan para seniman dan menampilkan karya-karya dengan latar budaya berbeda.

Dalam kebudayaan, integrasi dimaknai sebagai proses penyatuan berbagai macam identitas kebudayaan tanpa harus menghilangkan ciri dari budaya tersebut. Kata Integrasi ini dianggap tepat untuk menggambarkan seniman-seniman yang karyanya mewarnai pameran seni rupa kali ini.

Tak hanya suka cita akan keberagaman budaya yang dipamerkan. Pameran seni rupa Integrasi juga memberi “ruang” bagi seniman untuk berproses dan menampilkan karya dalam jangka waktu tertentu di suatu tempat.

“Ruang” itu bernama residensi Internasional yang saat ini ukup populer di sejumlah negara. Dijalankan sebagai upaya membangkitkan pengertian dan toleransi antar budaya yang berbeda.

Baca juga: Pameran Seni Birokrasi Dosen IKJ: Kami Masih Seniman!

“Karya-karya seniman ini acap kali menjadi representasi dari identitas kebangsaan bahkan advokasi terhadap situasi intoleran yang banyak dialami oleh kelompok minoritas,” tulis rilis Pameran Seni Rupa “Integrasi” yang diterima Kompas.com, Kamis (9/1/2020).

Karya dari Daniel Kho misalnya, seniman yang saat ini tinggal di Bali dan acap kali menetap di Jerman dan Spanyol, akan mengingatkan para penikmat seni akan figur totern atau mitologis dalam balutan warna pop.

Sedangkan Ito Joyoatmojo atau akrab disapa Ito, memilih untuk menampilkan gambar-gambar makanan dalam karyanya.

Lain cerita dengan Yudi Noor. Seniman Indonesia yang tinggal di Jerman menyajikan konfigurasi elektik benda-benda dan imaji untuk membangun narasi g dengan identitas dan problem integrasi.

Masih bicara soal problem integrasi, Andri Andriyani mencoba mengetengahkan problema identitas sebagai imigran Jawa dalam foto berbentuk instalatif.

 

Pameran Seni Rupa Integrasi di Bentara BudayaDOK. KOMPAS.com/ Bentara Budaya Pameran Seni Rupa Integrasi di Bentara Budaya

Tak kalah menarik, Lili Voight sebagai satu-satunya seiman yang mewakili kelompok mayoritas di negerinya yang diserbu kaum imigran, Voight menampilkan karya-karya foto dalam bentuk poster. Foto-foto itu seakan bercerita tentang identitas dan ekses dari arus manusia yang saat ini mudah berpindah.

Pada pameran seni rupa “Integrasi”, Bentara Budaya Jakarta ingin berbagi ruang bagi para seniman kontemporer untuk bisa menampilkan karya-karya penuh cerita pada khalayak ramai.

“Daniel Kho dkk mencoba merespon sebagai seniman yang sering mengembara dan nomaden dalam jangka waktu puluhan tahun di tempat asing, integrasi di setiap tempat yang mereka tuju menjadi hal yang sangat penting. Itu salah satu cara bagi mereka untuk bisa survive,” tutur Ketua Pengelola Bentara Budaya Jakarta Ika W Burhan.

Baca juga: Pilih Prodi Seni dan Olahraga di SBMPTN 2020? Siapkan Portfolio ini

Ika menjelaskan lebih lanjut, “Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. Adaptasi kuncinya. Menyesuaikan diri dengan sekitar mulai dari makanan hingga pergaulan. Penyesuaian ini terkadang tidak hanya melulu fisik, tapi juga mindset, pengambilan keputusan, gaya hidup, bahkan beberapa mempengaruhi pola berpikir mereka tentang filosofi, humanity dan keyakinan yang mereka anut.”

Bila Anda tertarik untuk menikmati karya seni yang penuh cerita akan beragam budaya, pameran seni rupa “Integrasi” terbuka untuk umum dan bebas biaya.

Tak hanya pameran seni rupa, pengunjung juga dapat menikmati sesi “Artist Talk” dengan moderator Kurator Seni Asmujo pada Jumat (10/1/2020) pukul 14.00 WIB.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Rilis
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X