PYP Sekolah Cikal, Mendorong Siswa Tidak Hanya Jago Berteori

Kompas.com - 30/01/2020, 14:04 WIB
Primary Years Programme (PYP) Exhibition yang berlangsung di Sekolah Cikal, Cilandak, Jakarta, Rabu (29/1/2020). Dok. KOMPAS.com/AYUNDA PININTA KASIHPrimary Years Programme (PYP) Exhibition yang berlangsung di Sekolah Cikal, Cilandak, Jakarta, Rabu (29/1/2020).

KOMPAS.com - Untuk mencetak generasi unggul dengan daya saing global di tengah kemajuan zaman, kerja sama antara orangtua dengan lembaga pendidikan ( sekolah) semakin diperlukan.

Rumah sebagai "sekolah utama" anak dan sekolah sebagai "rumah kedua anak" perlu memiliki misi sejalan agar anak tumbuh sebagai manusia yang utuh.

Penggiat pendidikan Najeela Shihab mengatakan, untuk menumbuhkan potensi manusia yang utuh, diperlukan adanya komitmen merdeka belajar, baik meliputi proses belajar mengajar yang merdeka, di mana murid mampu menumbuhkan komitmen yang berkelanjutan, dan mampu memahami tujuan belajarnya secara mandiri.

"Tujuan besar dalam hal pendidikan bukan hanya sekadar pencapaian intelektual atau memastikan pekerjaan, tetapi juga menumbuhkan potensi manusia secara utuh dalam berbagai aspek perkembangan," tutur Najeela.

Baca juga: 3 Syarat Pendidikan Karakter Berjalan Efektif

Inilah yang dilakukan oleh Sekolah Cikal melalui Primary Years Programme (PYP) Exhibition bertajuk "Sharing The Planet" sebagai wujud dari merdeka belajar.

Melalui program tersebut, guru, pihak sekolah dan orangtua saling "bergandeng tangan" untuk membentuk generasi yang tak hanya pintar teori, namun mampu menggunakan teorinya sebagai fondasi dalam berinovasi memperbaiki masalah-masalah di lingkungan sekitarnya.

Peduli terhadap lingkungan sekitar

Langkah pertama yang dilakukan program ini ialah membuka wawasan siswa tentang isu atau masalah yang terjadi di lingkungan sekitar. Mengingatkan bahwa mereka tak hidup sendiri, melainkan perlu berkolaborasi untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik.

"PYP Exhibition ini merupakan sebuah proses penelitian yang melibatkan penemuan isu dan masalah dalam kehidupan sehari-hari, lalu memikirkan solusi yang dapat dilakukan sebagi kontribusi kepada masyarakat," papar koordinator pelaksana PYP Exhibition Marsaria Primadona yang berlangsung di Sekolah Cikal, Cilandak, Jakarta, Rabu (29/1/2020).

Sesuai dengan tema yang diangkat tahun ini yakni "Sharing The Planet", siswa didorong untuk memiliki wawasan luas melalui sumber kredibel untuk mendukung 17 tujuan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap pembangunan berkelanjutan melalui slogan "Together We Can Change the World".

Beragam masalah yang diangkat oleh siswa dalam pameran tersebut antara lain pencemaran air (water pollution), sampah di laut (ocean waste), limbah plastik (factory waste), kemiskinan (poverty), bencana alam (natural disaster), pengungsi (refugee), pemerataan pendidikan (educational equality), kesehatan (health nutrition), hingga perubahan iklim terkait penebangan liar hutan (deforestation).

Primary Years Programme (PYP) Exhibition yang berlangsung di Sekolah Cikal, Cilandak, Jakarta, Rabu (29/1/2020).Dok. KOMPAS.com/AYUNDA PININTA KASIH Primary Years Programme (PYP) Exhibition yang berlangsung di Sekolah Cikal, Cilandak, Jakarta, Rabu (29/1/2020).

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X