Kompas.com - 04/03/2020, 12:38 WIB

KOMPAS.com - Tak seperti orang dewasa yang bisa dengan mudah menggunakan masker saat sakit, bagi anak-anak, menggunakan masker bisa menjadi hal yang sulit dan terasa tidak nyaman. Akhirnya, sejumlah anak menolak untuk memakai masker.

Begitu pula dengan cuci tangan, anak-anak usia prasekolah yang sedang asyik-asyiknya bermain bisa menganggap kegiatan cuci tangan sebagai sesuatu yang mengganggu aktivitasnya. Inilah yang kerap menjadi alasan anak-anak tidak mau diajak untuk mencuci tangan.

Walau kebiasaan cuci tangan dan menggunakan masker saat sakit menjadi hal yang penting di tengah merebaknya berbagai macam virus, seperti flu, batuk, cacar air, hingga corona, tetapi memaksa anak apalagi sampai memarahinya bukanlah hal yang tepat.

Baca juga: 7 Langkah Pencegahan Penularan Virus Corona di Lingkungan Sekolah

Saat dihubungi Kompas.com, Selasa (3/3/2020), Najelaa Shihab berpendapat, hindari menakut-nakuti anak supaya mau cuci tangan atau menggunakan masker. Sebab, cara itu tidak akan efektif dan tak akan bertahan lama.

Berikut cara tepat mengajari anak untuk mau mencuci tangan dan menggunakan masker saat sakit, yang akan membuat anak melakukannya tanpa diminta.

1. Bahasa anak

Jelaskan dengan bahasa sederhana, yaitu bahasa yang sesuai dengan pemahaman anak. Hindari untuk menakut-nakuti anak dengan hal-hal yang tidak ada kaitannya dengan aktivitas tersebut.

Misalnya, beri pemahaman bahwa virus sangat mudah menyebar dan dampaknya terhadap kenyamanan anak bila ia tertular virus tersebut.

Baca juga: Orangtua, Ini Panduan Gizi Anak Sekolah untuk Cegah Virus Corona

2. Ilustrasi nyata

Setelah memberi pemahaman dengan bahasa sederhana, lanjutkan dengan memberikan ilustrasi nyata tentang penyebaran virus bila anak menolak cuci tangan atau menggunakan masker.

Misalnya dengan membubuhkan bedak di kedua tangan anak. Minta anak beranggapan bahwa bedak tersebut adalah virus. Lalu, minta ia menyentuh berbagai benda, seperti gagang pintu, mainan, permukaan wajah, dan permukaan meja.

Selanjutnya, beri tahu anak bahwa bedak yang menempel di benda-benda tadi adalah virus yang dapat menempel di tangan orang lain yang memegangnya dan dapat menyebabkan sakit.

Sehingga, anak harus mencuci tangan sebelum menyentuh wajah, makan, dan setelah beraktivitas agar tak tertular virus dari orang lain.

3. Jangan diancam

Dukungan dan pendekatan positif dapat membantu anak memahami pentingnya mencuci tangan dan mengenakan masker saat sakit. Bila anak telah memahami manfaat bagi dirinya ataupun orang lain, maka ke depannya anak akan menggunakan masker dan mencuci tangan tanpa dipaksa.

4. Terima perasaannya

Tunjukkan empati dan terima perasaan anak bila ia tidak nyaman saat menggunakan masker. Misalnya, anak mengeluh kegerahan saat memakai masker, hindari merespons, "Tidak gerah kok, ibu saja pakai."

Sebaiknya berikan respons penuh empati seperti, "Ibu kipasin sebentar, ya. Sebentar tidak nyaman, nanti lama-lama biasa."

Baca juga: Virus Corona, Najelaa Shihab: Sekolah Cikal Perbanyak Online Learning

Tips pencegahan penularan virus corona

Bila anak sudah tidak masalah untuk mencuci tangan dan menggunakan masker, selanjutnya beri pemahaman tentang tata cara tepat mencegah penyebaran virus, yakni:

1. Cuci tangan dengan air sabun atau hand sanitizer yang mengandung alkohol selama 20 detik. Lakukan:

  • Cuci tangan saat beraktivitas di tempat umum, sebelum makan, setelah bepergian, setelah ke toilet, setelah memegang hewan, dan menyentuh benda-benda umum.
  • Gosok sela-sela jari, telapak tangan, punggung tangan, dan bersihkan area bawah kuku.
  • Agar aktivitas cuci tangan menyenangkan, ajak anak untuk bernyanyi atau main drama sesuai dengan karakter favoritnya.

2. Minta anak hindari menyentuh wajah, mata, hidung, dan mulut sembarangan tanpa cuci tangan terlebih dahulu.

3. Menggunakan masker saat sakit. Pilih masker khusus anak-anak agar ukurannya tepat sehingga lebih nyaman saat dipakai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.