WABYOD: Mungkin Kerja Memang Tak Harus di Kantor

Kompas.com - 14/04/2020, 13:19 WIB
Ilustrasi work from home atau bekerja dari rumah. ShutterstockIlustrasi work from home atau bekerja dari rumah.

KOMPAS.com - Inilah hasil pertemuan CNBC Global CFO Council, Desember 2019: Sekitar 60 persen perusahaan-perusahaan raksasa Amerika akan memangkas jumlah karyawannya di tahun 2020.

Salah satu alasannya? Resesi akibat perang dagang Amerika Serikat dan China.

Bulan itu heboh wabah Covid-19 belum meledak. Hasil pertemuan CNBC Global CFO itu menjadi salah satu alasan mengapa saya menulis mengenai WABYOD ini.

Tulisan saya terdahulu dalam seri Futurismo di media ini sudah pernah mengangkat tema ini dengan judul “The Magnificent Seven dan Hadirnya Era Freelancer” (Kompas.com tanggal 28 Desember 2018).

Beberapa sejawat sependapat dengan saya, bahwa suatu saat di masa depan, sebagian besar pekerja professional adalah free-lancer, yang memiliki kompetensi sangat spesifik dan baik, dan tak terikat jadwal maupun ruang kerja di kantor.

Saya hanya tak menyangka ‘suatu saat di masa depan’ itu hadir lebih cepat di hari ini secara masif, tak hanya di Jakarta, atau di Indonesia, tetapi di seluruh dunia.

Biang keroknya adalah virus Corona atau Covid-19.

Dari BYOD ke WABYOD

Lebih dari satu dekade lalu istilah BYOD, Bring Your Own Device, mulai populer di Jakarta yang barangkali merepresentasikan Indonesia yang moderen.

BYOD banyak diterapkan di perusahaan-perusahaan yang merekrut para spesialis tingkat tinggi dengan banderol aduhai karena termasuk didalamnya harga sewa ‘peralatan-peralatan kerja’ yang sehari-hari mereka pakai.

Untuk visualisasi sederhananya mungkin kita bisa lihat tukang servis AC yang berboncengan naik sepeda motor dengan membawa tangga lipat, mesin kompresor portable, dan tabung pengisi freon. Kita membayar jasa servis, sekaligus sewa peralatannya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X