Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans Bantu Pasien Covid-19 di Pulau Terpencil

Kompas.com - 05/08/2020, 09:41 WIB
Desain kapal ambulance SINAU BOAT-19 karya mahasiswa FTUI untuk menangani pasien Covid-19 dari pulau terpencil. Dok. Humas UIDesain kapal ambulance SINAU BOAT-19 karya mahasiswa FTUI untuk menangani pasien Covid-19 dari pulau terpencil.

KOMPAS.com - Keterbatasan akses layanan kesehatan di pulau-pulau terpencil Indonesia membuat pasien Covid-19 tak mendapatkan pelayanan maksimal, petugas kesehatan pun dihadapkan dengan beragam keterbatasan dalam menangani pasien.

Guna menjawab tantangan tersebut, tiga mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) merancang sebuah kapal ambulans yang menjadi transportasi jalur laut untuk penanganan sekaligus pemindahan pasien Covid-19.

Kapal ambulans tersebut juga dapat menjadi rumah sakit sementara bagi pasien untuk mendapatkan perawatan.

Baca juga: ITS Luncurkan Robot Raisa Terbaru untuk Disinfeksi Virus Corona

Di bawah bimbingan dosen FTUI Achmad Riadi, tiga mahasiswa dari Program Studi Teknik Perkapalan 2017 yakni Fadhil Nurrohman, Zahra Syahrika, dan Satria Bagas menamai rancangan ini sebagai Smart Integrated Ambulance Boat for Covid-19 (Sinau Boat-19).

“Sinau Boat-19 dapat menjadi kapal transporter pasien, khususnya COVID-19, yang kami harapkan dapat menjawab kebutuhan akan akses terhadap fasilitas kesehatan penunjang,” ujar Fadhil seperti dilansir dari laman UI, Rabu (5/8/2020).

Dilengkapi teknologi untuk cegah penularan Covid1-9

Sementara itu, Achmad menambahkan kapal tersebut juga dirancang rancang agar dapat mengurangi kontak langsung antara tim medis dan kru kapal, sehingga potensi penularan Covid-19 menjadi minim.

Baca juga: Kemendikbud dan Indosat Sediakan Kuota Internet Murah untuk Mahasiswa

“Kapal ambulans ini juga dapat menjadi rumah sakit sementara bagi pasien untuk mendapatkan perawatan. Mengingat saat ini kita tengah dilanda pandemi Covid-19, kapal ambulans Sinau Boat-19 kami rancang dengan desain yang dapat mengurangi kontak langsung antara tim medis dan kru kapal agar tidak dengan mudah terpapar virus,” kata Achmad

Dijelaskan lebih lanjut, Sinau Boat-19 dilengkapi dengan teknologi Internet of Things berupa sistem pemanggil perawat, sistem pintu pintar, dan sistem lampu pintar yang dapat diakses langsung melalui smartphone tim medis dan pasien.

Jika pasien membutuhkan bantuan dan keadaan darurat, maka perawat dan dokter dapat memantau keadaan pasien dengan bantuan dari IoT yang dihubungkan dengan aplikasi di dalam smart devices para tenaga medis.

Baca juga: Jadwal dan Cara Daftar KIP Kuliah Jalur Mandiri PTN dan PTS 2020

Teknologi ini diharapkan dapat mengurangi kontak fisik antara pasien dan tim medis agar mencegah terjadinya transmisi Covid-19 di dalam kapal.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X