Orangtua, Ini Alasan Tak Tunda Anak Ikut PAUD di Masa Pandemi

Kompas.com - 04/09/2020, 08:16 WIB
Ilustrasi anak belajar ShutterstockIlustrasi anak belajar

KOMPAS.com - Di masa pandemi, Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) tetap dapat dilakukan di rumah, dengan panduan kurikulum tepat, dampingan dari guru serta dukungan dari pemerintah.

Hasil penelitian menyebutkan, anak yang mengikuti PAUD memiliki dampak jangka panjang, yakni nilainya lebih tinggi 57 poin di atas rata-rata internasional.

Direktur Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Ditjen PAUD, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah Kemendikbud Muhammad Hasbi mengatakan, anak yang menjadi peserta didik di PAUD akan memperoleh stimulasi tumbuh kembang yang lengkap.

Baca juga: Mendikbud Nadiem: Mohon Kembali ke Tanah Air, Negara Membutuhkan Anda

"Dampak jangka panjangnya, anak akan memiliki prestasi akademik yang lebih baik di jenjang pendidikan berikutnya," jelasnya dalam webinar Mempersiapkan Generasi Emas Indonesia Melalui PAUD di Jakarta beberapa waktu lalu, seperti dirangkum dari laman Ruang Guru Paud Kemendikbud.

Di kesempatan berbeda, Umum Asosiasi Pelatih PAUD Indonesia Dedi Wahyudi sempat mengutip Maria Montessori, yakni bagian terpenting dari kehidupan anak bukanlah di universitas.

Tetapi bergantung pada periode pertama dari usia 0 sampai 6 tahun, karena selama periode itu seluruh instrumen besar manusia dibentuk. Bukan hanya kecerdasan, tetapi seluruh kecakapan psikis.

Baca juga: Pendaftaran Kuota Gratis dari Kemendikbud Diperpanjang, Ini Caranya

Selain itu, anak dari keluarga kurang mampu yang masuk PAUD bahkan memiliki peningkatan capaian perkembangan kognitif, bahasa, dan emosional yang lebih tinggi dari anak dari keluarga mampu yang pernah berpartisipasi di PAUD.

Stimulasi tepat meski belajar dari rumah

Di masa pandemi, tak sedikit orangtua yang menangguhkan anak masuk PAUD karena dinilai tidak efektif.

"Selama pandemi COVID-19 ini memang ada kecenderungan orang tua menunda anaknya untuk masuk PAUD," ungkap Hasbi.

Padahal, kata dia, di masa pandemi PAUD tetap dapat dilakukan di rumah, dengan panduan kurikulum tepat, dampingan dari guru serta dukungan dari pemerintah.

Baca juga: Tanamkan Budi Pekerti, Bacakan 5 Dongeng Tradisional ini Sejak Dini

Pada saat anak berusia dini, perkembangan otak berada di rentang yang paling pesat, yang mana jutaan koneksi saraf terbentuk. Sehingga stimulasi yang tepat sasaran sangat diperlukan.

Setelah melewati periode emas tersebut, pembentukan koneksi saraf menurun untuk membentuk sirkuit otak yang efisien.

Anak yang ikut PAUD, lanjut Hasbi, juga akan memperoleh pendidikan karakter yang lebih awal dan lebih baik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X