Persiapan Belajar Tatap Muka 2021: Belajar dari Finlandia hingga Tiongkok

Kompas.com - 02/12/2020, 12:25 WIB
Ilustrasi Belajar Tatap Muka DOK. PINAHAYU PARVATI/KPGIlustrasi Belajar Tatap Muka

Oleh: Ratih D. Adiputri | Penulis buku Sistem Pendidikan Finlandia (KPG, 2019) dan peneliti/pengajar Universitas Jyväskylä, Finlandia

KOMPAS.com - Wacana membuka kembali sekolah di Indonesia atau pembelajaran tatap muka (PTM) mulai digulirkan. Berdasarkan Keputusan Bersama Menteri, sekolah mulai dapat dibuka pada awal 2021 dengan memperhatikan banyak hal.

Banyak pihak mengungkapkan belajar dari rumah memang sulit bagi banyak siswa. Ada sekitar 68 juta siswa sekolah dari sekitar 646.000 institusi pendidikan di Indonesia yang terkena dampak Covid-19.

Dampak dialami berbeda-beda, bahkan termasuk kekerasan di dalam rumah. Pembelajaran jarak jauh (PJJ) dinilai hanya unsur ilmu pengetahuan (knowledge) yang didapat oleh siswa.

Namun, keterampilan (skills), sikap atau perilaku (attitude), dan nilai-nilai sosial (social values) menghilang dalam proses pembelajaran. Padahal ini amat penting bagi siswa.

Mematuhi protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19 (menjaga jarak, rajin mencuci tangan, memakai masker, dan lainnya) tentu tidak boleh ditawar.

Perlu diingat juga, risiko infeksi korona meningkat juga tidak kecil. Maka, jajaran kesehatan haruslah siap. Pihak kesehatan harus siaga.

Kembali ke sekolah dengan kebiasaan baru saja tidak cukup, harus ada mekanisme tanggap darurat apabila terdeteksi kasus korona. Contoh-contoh berikut dapat dijadikan acuan;

Baca juga: Pemda Diminta Pikirkan Matang Pembukaan Belajar Tatap Muka

Belajar dari Finlandia

Di Finlandia, siswa sekolah dasar hanya mengalami pembelajaran dari rumah selama dua bulan. Sejak pertengahan Mei, anak-anak sekolah dasar kembali ke sekolah dengan protokol kesehatan yang ketat.

Pemerintah mengambil keputusan berdasarkan data riset atau penelitian bahwa Covid-19 banyak menimpa orang dewasa di atas usia 25 tahun, dinilai bahwa dampak untuk anak-anak sekolah dasar lebih kecil dan angka kesembuhannya lebih cepat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X