Kompas.com - 04/02/2021, 14:51 WIB
Ilustrasi mahasiswa Kalbe Institute DOK. KALBE INSTITUTEIlustrasi mahasiswa Kalbe Institute

KOMPAS.com- Mencari jurusan yang pas saat mendaftar ke perguruan tinggi selalu menjadi pertimbangan besar bagi kalian, calon mahasiswa.

Banyak nya jurusan yang ditawarkan berbagai kampus, kadang membuat kalian bingung menentukan mana yang menjadi prioritas pertama atau kedua.

Kalau salah pilih jurusan, itu justru membuat kalian kesusahan meraih mimpi.

Karena, ketika kalian merasa tidak cocok dengan jurusan yang kalian pilih otomatis akan kesusahan menuntaskan tugas kuliah dan imbasnya, bisa terlambat lulus.

Nah, tapi jangan khawatir. Ada cara mudah menentukan jurusan yang pas bagi kalian. Dosen Fakultas Psikologi (FPsi) Universitas Airlangga (UNAIR), Dewi Retno Suminar memiliki tips jitu dalam memilih jurusan.

1. Mengenal diri sendiri

Pertama yang paling penting dalam memilih jurusan adalah mengenali diri sendiri. Dengan mengenali diri sendiri dapat mengetahui potensi diri dan minat diri.

Baca juga: Dirjen Diksi: Jangan Takut Pilih Jurusan Kuliah yang Tak Favorit

2. Bangkitkan mimpi

Kedua, kalian harus membangkitkan mimpi untuk menguatkan motivasi dalam memilih jurusan. Sehingga bisa fokus terhadap tujuan yang akan dicapai.

3. Pahami kekuatan

“Nah, yang penting dalam hal mengenal diri sendiri. Calon mahasiswa baru, harus coba untuk memahami apa saja kekuatan yang dimiliki," kata Dwi.

Misalnya, jika ada calon mahasiswa yang memiliki kemampuan di matematika atau hitungan, maka dia bisa memilih jurusan yang mengandalkan kemampuan itu.

Baca juga: Prospek Kerja Prodi Astronomi ITB, Ini Jurusan Langka Lho...

Atau, jika kalian memiliki kemampuan verbal yang baik, bisa memilih jurusan yang mampu membantu mengembangkan kemampuan kalian.

4. Cari informasi

Selain itu, para calon mahasiswa juga harus mengenal betul jurusan yang akan diambil. Mulai dari mencari informasi di situs website kampus hingga jurusan atau memahami program apa saja yang diterapkan di kampus yang dituju dan kurikulum jurusan yang akan diambil.

Dengan begitu, para calon mahasiswa dapat memahami betul jurusan yang dipilih.

Bukan sekadar suka dan mengikuti tren yang ada di sekitarnya. “Karena tren maka jadinya terseok-seok, lulus ya lulus si anak itu. Tapi kan nggak mungkin mau tersiksa selama empat tahun,” kata dosen yang memiliki fokus keahlian pengembangan diri

Baca juga: Intip 20 Jurusan Kuliah IPS Paling Diminati di SMNPTN 2020

5. Cek rekam jejak alumni

Selain itu, dikatakan Dewi bahwa rekam jejak lulusan menjadi pertimbangan. Ini hal ya g harus diperhatikan semua calon mahasiswa.

Dewi menuturkan jika rekam jejak lulusan sangat menarik karena dapat membangkitkan mimpi yang telah direcanakan juga terdapat gambaran untuk siap secara mental.

6. Komunikasi dengan orangtua

Namun, seringkali orang tua memaksakan kehendak dalam memilih jurusan. Untuk itu, harus dilakukan dialog antara anak dan orangtua.

Dialog yang dipilih, sebagai inisiasi bagi anak dengan orangtua untuk menemukan titik terang suatu masalah.

“Saya sering kali kalau misalnya problem komunikasi itu dimulai dari si anak. Maka anak ini boleh dengan kalimat misalnya bertanya pada ayahnya. Kenapa Ayah atau ibunya itu meminta dia untuk memilih jurusan itu. Seringkali anak di-push di jurusan tertentu, padahal sebenarnya mungkin passion anak itu nggak di situ,” jelasnya.

Baca juga: 8 Jurusan Kuliah yang Banyak Diminati dan Prospek Kerjanya

7. Jangan hanya dengar "kata orang"

Dewi juga menekankan kepada para calon mahasiswa untuk tidak mendengar perkataan orang terkait jurusan yang akan diambil.

Pasalnya, dengan adanya Kampus Merdeka para mahasiswa dapat mengembangkan keterampilan diri di bidang lainnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X