Kompas.com - 09/02/2021, 14:04 WIB
Cover buku Adam, Hawa, dan Durian. DOK. KPGCover buku Adam, Hawa, dan Durian.
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Munculnya virus baru Covid-19 memaksa manusia lebih peka terhadap tubuh.

Sehingga banyak orang lebih rajin mencuci tangan, berjemur, olahraga, memakai masker, dan menjaga jarak dari orang lain dalam rangka antisipasi penularan virus.

Baca juga: Bidik 1 Juta Mahasiswa, Ini Syarat dan Cara Daftar KIP Kuliah 2021

Tapi, apakah kepekaan terhadap tubuh hanya berkaitan soal kesehatan? Jawabannya belum tentu.

Menurut Sutradara Garin Nugroho tubuh manusia adalah perpustakaan.

Bagi dirinya, tubuh juga adalah pengetahuan yang kerap diterjemahkannya lewat berbagai film hingga seni pertunjukan.

"Sambil kerjakan karya seni selama ini, banyak yang tidak tahu saya juga menulis banyak puisi," ucap Garin dalam keterangan resminya, Selasa (9/2/2021).

Kumpulan puisi dari Garin Nugroho adalah Adam, Hawa, dan Durian.

Puisi-puisi dalam buku ini adalah penanda perjalanan seni Garin sejak 1990-an hingga sekarang.

Garin menaruh perhatian pada banyak hal, seperti tubuh, diri, dan spiritualitas, yang dikemas dalam puisi-puisi cinta.

"Beberapa puisinya terasa sangat etnografis dan beberapa yang lain bertautan erat dengan karya sinematiknya," ungkap Garin yang juga merupakan seorang penulis skenario dan produser film.

Baca juga: IPB Tetapkan Seleksi Mahasiswa Baru Secara Online

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.