Kompas.com - 18/03/2021, 16:53 WIB
Ilustrasi pembelajaran berbasis teknologi menggunakan VR yang digunakan SIS Group DOK. SIS GROUPIlustrasi pembelajaran berbasis teknologi menggunakan VR yang digunakan SIS Group

KOMPAS.com - Satu tahun pandemi Covid-19 di Indonesia telah mendorong pendidikan Indonesia mengintegrasikan teknologi dalam proses pembelajaran bagian kebijakan belajar dari rumah (BDR) guna mencegah penyebaran virus di kluster sekolah.

Salah satu teknologi terkini yang diintegrasikan adalah VR (virtual reality) atau realitas maya yang diaplikasikan Singapore Intercultural School (SIS) Group.

Inisiasi program VR ini sebenarnya sudah dimulai sejak Mei 2019 saat Jaspal Sidhu, Pendiri dan Ketua SIS Group bertemu Gill Wang, Head of XR Business Development for NVIDIA di Taiwan dalam forum “Technology In Tomorrow's Classroom”.

 

Program Percontohan VR di jaringan sekolah SIS dimulai pada Desember 2020.

"Kami telah melihat VR sejak lama dan selalu berusaha untuk menemukan program yang berkualitas, lebih dari sekedar pemikat, lebih dari sekedar iseng-iseng," ungkap Jaspal Sidhu.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jaspal Sidhu menambahkan, "pengalaman dengan orangtua seputar Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) karena pandemi Covid-19 telah mempercepat kami untuk menjalankan program VR dan sekarang adalah waktu yang tepat."

"VR merupakan salah satu teknologi yang harus Anda coba langsung untuk mengerti betul apa manfaatnya," ujarnya.

Baca juga: 185 Ide Aktivitas Seru Selama PJJ ala “Homeschooling”

Integrasi teknologi dalam pembelajaran

Sekolah SIS pada akhir tahun lalu telah sukses merancang sendiri program VR tentang "Pangkalan Bulan" atau "Moon Base" dengan simulasi angkasa dan kini akan membuka Klub VR bagi siswa untuk berkolaborasi dan melakukan berbagai macam pelajaran secara virtual.

Pembelajaran dengan realitas virtual ini dirasa lebih mendorong pembelajaran yang lebih interaktif di mana guru akan dapat memainkan peran sebagai pengarah saat para siswa mengeksplorasi pengalaman dan ekspedisi menarik yang mungkin tidak bisa dilakukan di masa pandemi.

Misalnya, siswa melalui VR dapat menjelajahi fasilitas nuklir tanpa khawatir terpapar bahaya nuklir karena siswa masuk ke dalam reaktor nuklir secara virtual dan dapat belajar memahami secara detail bagaimana tenaga nuklir itu dihasilkan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X