Kompas.com - 14/04/2021, 13:18 WIB
Ilustrasi Covid-19 SHUTTERSTOCKIlustrasi Covid-19

KOMPAS.com - Munculnya varian baru virus Sars Cov 2 rupanya membuat sebagian masyarakat makin khawatir akan perkembangan virus ini.

Baru-baru ini, muncul lagi varian corona jenis E484K yang cukup ganas. Varian E484K atau sering kali disebut Varian Eek di Indonesia pertama kali terdeteksi di wilayah DKI Jakarta beberapa waktu lalu.

Pakar Imunologi Universitas Airlangga (Unair) Agung Dwi Wahyu Widodo meminta masyarakat harus lebih waspada terhadap munculnya mutasi Sars-CoV-2.

Agung menjelaskan,Varian E484K telah mengalami mutasi pada asam amino glutamic acid.

Baca juga: Peneliti IPB Temukan Minuman Penurun Gula Darah Berbasis Rempah

Mutasi tersebut, lanjutnya, berada dekat dengan puncak spike. Sehingga struktur protein pada spike berubah. Perubahan itulah yang menyebabkan virus dapat menghindar dari antibodi Covid-19.

"Dalam penelitian Widera dkk, beberapa monoklonal antibodi gagal mendeteksi keberadaan atau melakukan netralisasi pada virus yang memiliki Varian E484K,” ujar dosen Fakultas Kedokteran (FK) ini dilansir dari laman unair.ac.id.

Ia mengatakan, salah satu cara menghadapi Varian E484K adalah dengan monitoring surveilans.

“Monitoring surveilans terutama pada kasus yang ada di masyarakat. Kemudian melakukan surveilans epidemiologi kasus yang dicurigai misalnya adanya anomali pada daerah tertentu. Kemudian deteksi kasus pada Varian E484K,” ungkap dokter di RSUD Dr Soetomo Surabaya itu.

Baca juga: Peneliti IPB: Tanaman Herbal Ini Berkhasiat Redakan Asam Urat

Untuk melancarkan hal itu, tutur Agung, diperlukan koordinasi dengan pihak terkait terutama pemerintah dan rumah sakit. Tujuannya untuk mempersiapkan adanya kemungkinan kejadian luar biasa yang tidak diinginkan.

Selanjutnya, sarana dan prasarana juga perlu disiapkan untuk mengakomodasi seandainya terjadi peningkatan kasus. Vaksinasi juga harus dilakukan lengkap serta edukasi terkait 5M harus terus digencarkan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X