Kompas.com - 17/06/2021, 15:24 WIB
Ilustrasi serangan jantung, jantung berdebar ShutterstockIlustrasi serangan jantung, jantung berdebar
|

KOMPAS.com - Beberapa hari terakhir ini ramai diperbincangkan oleh masyarakat terkait ada atlet yang terkena serangan jantung.

Seperti di dunia sepakbola, ada pemain asal Denmark Christian Eriksen, kolaps akibat cardiac arrest atau henti jantung saat mengikuti pertandingan, Sabtu (12/6/2021).

Tak hanya itu saja, di dunia bulu tangkis Indonesia juga dikejutkan dengan kabar duka meninggalnya mantan pebulutangkis nasional, Markis Kido, karena serangan jantung, Senin (14/6/2021).

Baca juga: Ini Rincian Biaya Kuliah 35 Prodi Soshum UNS Jalur Seleksi Mandiri 2021

Ternyata, keduanya disebabkan karena masalah jantung. Padahal, keduanya adalah atlet yang sudah terbiasa dengan latihan.

Terkait hal itu, dokter spesialis jantung RS Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Habibie Arifianto, dr.,SpJP (K)., M.Kes., mengingatkan bahwa ancaman kesehatan terhadap jantung sangat beragam.

Tentunya juga berisiko dialami oleh sejumlah orang yang memiliki riwayat penyakit jantung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kasus Christian Eriksen

Menurut Habibie, pada kasus kolapsnya Christian Eriksen, penyebabnya adalah penebalan otot jantung yang tidak normal atau dalam istilah medis disebut sebagai kardiomiopati hipertrofi.

"Bukan merupakan serangan jantung. Kardiomiopati hipertrofi diakibatkan oleh adanya jaringan ikat pada otot jantung," ujarnya seperti dikutip dari laman UNS, Rabu (16/6/2021),

"Hal ini berakibat otot jantung menjadi sangat tebal dan berisiko mengalami gangguan irama pada saat aktivitas yang berlebihan, hingga mampu memicu henti jantung mendadak," jelas Habibie.

Dijelaskan, cardiac arrest yang dialami Eriksen biasa terjadi sejak usia remaja hingga tua. Ia juga mengingatkan, kelainan bawaan seperti kardiomiopati hipertrofi yang dapat mengakibatkan cardiac arrest, bisa terjadi sejak usia anak-anak.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X