Kompas.com - 03/09/2021, 10:08 WIB
Ilustrasi masker kain Bill RoqueIlustrasi masker kain
|

KOMPAS.com - Masyarakat kini sudah terbiasa dengan penggunaan masker. Saat ke luar rumah, masker wajib dipakai dengan benar.

Tak hanya masker medis, masyarakat juga banyak yang menggunakan masker kain. Masker kain menjadi masker yang cukup sering digunakan oleh masyarakat.

Selain bisa digunakan kembali setelah dicuci, masker kain juga dapat mengurangi limbah masker medis yang kini dapat menjadi sumber penyebaran baru virus/bakteri.

Baca juga: Sendok Garpu dari Limbah Jagung Inovasi Mahasiswa Unsoed Ini Bisa Dimakan

Oleh sebab itu, masker kain sangat menjanjikan berbagai keuntungan jika digunakan oleh masyarakat. Sayangnya, masker kain ini memiliki keefektifan dalam menahan droplet (tetesan air) yang sangat kecil dibandingkan masker medis.

Hal ini dikarenakan permukaan masker medis sengaja dirancang agar bersifat hidrofobik sehingga dapat menangkal tetesan air.

Terkait hal itu, mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) yang terdiri dari Dewi Nur Riskiana (Fisika), Mardiana Rimba Utami (Kimia), Rani Firsty Fitriani (Matematika), Fahriz Romdony (Fisika), dan M. Syifal Maulana (Kimia) melakukan inovasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka menemukan lapisan anti-air untuk pelapis masker kain yang berasal dari sekam padi. Dimana sekam padi ini akan diubah menjadi nanosilika yang berguna sebagai pelapis kain.

Potensi sekam padi hasilkan silika

Menurut Dewi Nur Riskiana selaku ketua Tim, silika umumnya berasal dari bahan kimia TEOS (Tetraethyl orthosilicate), namun penggunaan TEOS nyatanya membawa dampak buruk bagi lingkungan dan harganya yang mahal.

Oleh karena itu, perlu adanya bahan alternatif pengganti TEOS untuk menghasilkan silika. Beberapa penelitian telah dilakukan dalam menggali potensi sekam padi agar dapat menghasilkan silika.

Abu sekam padi mengandung silika sebanyak 87-97 persen dari berat keringnya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.