Kompas.com - 06/10/2021, 10:59 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|

KOMPAS.com - Sebelum menginjak usia sekolah, anak tumbuh dan berkembang sesuai usianya. Bahkan usia 0-2 tahun berada pada tahapan sensori motorik.

Pada tahap ini anak usia dini membangun pengetahuannya berdasarkan apa yang ia tangkap melalui pancainderanya (aktivitas sensor) dan motoriknya.

Melansir akun Instagram Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini Kemendikbud Ristek, Senin (4/10/2021), anak usia itu menggunakan sistem sensori motorik bawaan.

Baca juga: Bunda, Begini Lho Cara Ajarkan Anak Usia Dini Belajar Matematika

Seperti menghisap, menggenggam dan akivitas motorik kasar untuk membangun pengetahuan mereka. Inilah sebabnya kenapa kita menjumpai bayi sering memasukkan benda yang ia pegang ke dalam mulutnya ataupun melemparkan benda tersebut sambil tertawa.

Bagi orangtua maka harus paham tahapan perkembangan kognitif anak usia 0-2 tahun. Ini tahapan sensorimotorik:

1. Tahapan tindakan refleks (usia kurang 1 bulan)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama tahap ini anak biasanya menghisap dan menggenggam segala sesuatu, hal ini diatur oleh tindakan refleks mereka.

2. Tahapan reaksi sirkuler primer (1-4 bulan)

Pondasi tahap ini adalah memodifikasi tindakan refleks pada tahap 1, yaitu munculnya reaksi yang baru yang tidak muncul pada tahap 1. Anak mulai mengarahkan perilakunya sendiri dari pada bergantung pada tindakan refleks.

3. Tahap reaksi sirkuler sekunder (4-8 bulan)

Tahap ini dicirikan oleh tindakan-tindakan berulang yang dimaksudkan untuk mendapatkan respon yang sama dari sebuah objek.

Baca juga: Ciri-ciri Anak Sehat, Orangtua Harus Paham

4. Tahap koordinasi skema sekunder (8-12 bulan)

Selama tahap ini anak menggunakan cara-cara tertentu untuk mencapai tujuannya.

5. Tahap reaksi sirkuler tersier/eksperimensi (12-18 bulan)

Tahap inilah puncaknya periode sensorimotorik. Anak mulai melakukan eksperimen, ia mengulangi tindakan dan memodifikasi perilaku berulang-ulang untuk melihat apa yang akan terjadi.

6. Tahap kecerdasan representasional (18-24 bulan)

Tahap ini adalah masa transisi dari sensori motorik menuju representasi simbolik. Pada tahap ini anak mengembangkan kemampuan mengingatnya dan mengulang kembali tindakan-tidakan yang pernah ia lihat (proses meniru). Serta menghadirkan gambar menjadi seperti sesuatu dunia nyata.

Berikut ini beberapa hal yang harus dilakukan orangtua untuk menstimulasi tahapan sensorimotorik:

1. Menyediakan mainan interaktif yang bisa mengaktifkan berbagai pancaindera.

2. Ajak anak bermain untuk memfasilitasi tahapan ini serta keaktifan anak.

3. Menyediakan lingkungan dimana bayi atau batita dapat merangkak dan bereksplorasi dengan leluasa.

Baca juga: Ini Jenis Anak Berkebutuhan Khusus dan Cara Menanganinya

4. Menyediakan lingkungan yang kaya bahasa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.