Kompas.com - 12/10/2021, 08:00 WIB
Salah seorang seniman lukis Jelekong sedang memberi bimbingan lukis pada wisatawan Perancis. DOK. PRIBADI/IMANSalah seorang seniman lukis Jelekong sedang memberi bimbingan lukis pada wisatawan Perancis.

 

Teknik dipelajari pemula dengan meniru apa yang dilakukan seniornya (copy the master). Proses pembelajaran seperti ini merupakan salah satu cara pewarisan melukis dari generasi senior ke generasi junior sehingga kegiatan melukis terus hidup di Jelekong.

Bukan saja keterampilan melukis, tema, gubahan, serta cara melukis juga menjadi bagian yang diturunkan oleh generasi tua. Maka, bukan hal yang aneh jika apa yang dihasilkan para pelukis hari ini tidak jauh berbeda dengan apa yang sudah pernah dilakukan pada masa sebelumnya.

Apa yang dikenal dengan "lukisan pemandangan" merupakan salah satu pewarisan itu yang menjadi ciri khas dan stereotip dari lukis Jelekong. Bercorak realisme dan naturalisme menjadi karakteristik utama dari produk-produk yang dihasilkan.

Seiring dengan majunya teknologi dan pesatnya ilmu pengetahuan bidang seni, corak yang dihasilkan oleh lukis Jelekong semakin bervariasi beriringan dengan arus pasar dan pesanan pembeli.

Saat ini sudah banyak lukisan bercorak surealisme, romantisme, hingga dadaisme. Namun, hal tersebut tidak mengubah ciri khas Jelekong dengan lukisan realisme dan naturalismenya.

Baca juga: Felsi 2021, di Tengah Pandemi Siswa Semangat Pulihkan Negeri lewat Literasi

Lukis Jelekong bangkit di masa reformasi

Tahun 90-an merupakan masa-masa emas dari eksistensi lukisan Jelekong. Nilai lukisan yang masih dijunjung tinggi pada masa itu memberikan efek siginifikan pada harga jual sebuah lukisan.

Bayangkan saja, sebuah lukisan berukuran 60x80 cm dibandrol dengan harga Rp 400.000. Para pelukis bisa membuat satu hingga dua karya setiap harinya. Masyarakat Jelekong yang mayoritas sebagai seniman lukis sangat makmur saat itu.

Sayangnya, krisis ekonomi tahun 1997 yang berujung pada reformasi 1998 sangat berdampak bagi masyarakat Jelekong. Bisnis yang berkaitan dengan kegiatan ekspor dan impor tentu terhambat dengan adanya krisis moneter yang terjadi, termasuk pemasaran produk lukisan.

Kang Iman (34), pemilik Budiman Gallery Arts Jelekong menuturkan kesulitan para seniman di masa itu.

“Dari ribuan pelukis, mereka bingung untuk menjual produk. Waktu itu, mereka menjual produk masing-masing yang akhirnya terjadi gesekan harga. Lukisan Jelekong mulai turun,” ungkap Kang Iman.

Hiruk piruk seniman lukis Jelekong tidak berhenti sampai di sana. Tragedi bom Bali satu dan dua turut memberi dampak serius terhadap penjualan produk. Sebab, hampir 70 persen pemasarannya ada di Bali dengan wisawatan asing sebagai target utama.

Sayangnya, pemerintah kurang memberi perhatian serius terhadap hal ini dan belum bisa menstabilkan gejolak permasalahan yang terjadi. Masyarakat terpaksa berjuang sendiri.

Berkat kegigihan masyarakat dalam menjaga tradisi lukisan Jelekong, tidak hanya membuat kampung ini berhasil melewati masa-masa sulit itu, tetapi juga berhasil menjadikan Kampung Jelekong sebagai Desa Wisata Kampung Seni dan Budaya yang menjadi sentra lukisan di Kabupaten Bandung.

Galeri seni dan sanggar lukis semakin berkembang keberadaannya. Tingginya kualitas lukisan Jelekong sudah tidak diragukan lagi. Seluruh dunia sudah mengakuinya.

Baca juga: Nyalanesia Fasilitasi Ratusan Sekolah Terbitkan Buku lewat Festival Literasi Kebumen 2021

Bagaimana tidak, pasalnya, tidak sedikit wisatawan asing datang berkunjung untuk sekadar membeli ataupun belajar melukis secara langsung pada masyarakat di sanggar seni yang ada. Wisatawan tersebut di antaranya berasal dari Australia, Hongkong, Amerika Serikat, dan Perancis.

Lukis Jelekong bergelut dengan pandemi

Hadiyanto | SMAN 1 Banjaran Kab. Bandung, Finalis Festival Literasi Siswa Indonesia 2021DOK. PRIBADI/HADIYANTO Hadiyanto | SMAN 1 Banjaran Kab. Bandung, Finalis Festival Literasi Siswa Indonesia 2021
Adanya pandemi Covid-19 saat ini menciptakan perubahan mendasar pada seluruh aspek kehidupan, terlebih pada sektor ekonomi. Bagi masyarakat Jelekong sebagai pejuang seni dan ekonomi, hal ini berdampak serius terhadap proses pembuatan karya.

Lukisan Jelekong yang mulai naik terpaksa berhenti dihantam badai pandemi.

Pemasaran produk terus terhambat seiring pemberlakuan aturan pembatasan aktivitas. Kebanyakan seniman kehabisan bahan baku melukis.

Salah satu bahan penting yang sangat sukar didapat ialah Linseed oil, pengencer cat warna. Jika ada, harganya pun berkali-kali lipat mahalnya dengan perbandingan isi yang sangat kontras.

Baca juga: Penutupan Felsi 2021: Pesan Meningkatkan Literasi dan Menemukan Renjana

 

Hal ini mengakibatkan ratusan pelukis berhenti bekerja dan sebagian dari mereka beralih profesi untuk terus berjuang demi keberlangsungan hidup. Sekiranya hanya tersisa 250 seniman lukis yang masih aktif berkarya.

Kehadiran pemerintah sangat diharapkan untuk membantu eksistensi mereka.

“Masyarakat bingung harus mengadu pada siapa, di mana pemerintah?” ujar Kang Iman, salah satu seniman lukis Jelekong. Ia berharap masyarakat bisa tetap bertahan dan berusaha untuk bangkit dari keterpurukan ini.

Berbagai pihak terkait harus merapatkan barisan saling mendukung. Menurutnya, peran pemerintah saat ini sangatlah diperlukan untuk memberi perhatian khusus mengenai permasalahan yang terjadi.

Jika dibiarkan terus-menerus, entah seperti apa nasib seniman lukis Jelekong di masa mendatang.

Mampukah Lukis Jelengkong bertahan di tengah badai?

Kesulitan yang melanda saat ini memaksa masyarakat untuk tetap bertahan di tengah dahsyatnya pandemi dan majunya teknologi.

Kendati demikian, para seniman Jelekong mampu beradaptasi dengan lingkungan dan kondisi yang terjadi.

Memasarkan produk melalui digital marketing adalah salah satu upaya yang mereka lakukan. Pada berbagai macam marketplace yang ada, produk lukisan Jelekong mulai dipasarkan dan ditawarkan secara daring.

Para seniman lukis Jelekong selalu meyakini bahwa badai pasti berlalu. Hal yang harus mereka lakukaan saat ini adalah mengumpulkan tekad dan optimisme untuk mampu menerjang badai pandemi.

Sebab, jika mereka lengah dapat merontokkan mahakarya yang telah telah dipegang teguh secara turun temurun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.