Kompas.com - 29/11/2021, 11:11 WIB
|

KOMPAS.com - Selama ini, karbon aktif biasa digunakan untuk mengurangi polutan Volatile Organic Compound (VOC) di udara bebas akibat aktivitas sektor industri bahan bakar fosil.

Hal itu diungkapkan Prof. Hsing-Cheng Hsi, PhD., dari National Taiwan University pada kuliah tamu Departemen Teknik Lingkungan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bertajuk 'Recent Air Issues in Air Pollution and Control Technologies'.

Menurut Hsi, karbon aktif dipilih karena memiliki kemampuan adsorpsi atau penyerapan partikel yang sangat baik, termasuk partikel VOC. Partikel yang diserap nantinya akan tertahan ke dalam pori-pori karbon.

Baca juga: Beton Ramah Lingkungan Ini Hasil Inovasi Mahasiswa ITS

"Pori-pori karbon yang sangat luas ini mampu menyaring dan menahan partikel dalam berbagai ukuran, mulai dari yang kecil hingga besar," ujarnya dikutip dari laman ITS, Minggu (28/11/2021).

Pembuatan karbon aktif

Dikatakan, ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan karbon aktif agar bisa digunakan dengan maksimal sesuai fungsinya. Tiga hal tersebut yaitu:

1. meningkatkan kapasitas dan kinetik adsorpsi

2. meningkatkan daya pelepasan partikel oleh karbon (desorpsi)

3. mengembalikan fungsi karbon secara efektif serta efisien

Tak hanya itu saja, peningkatan kapasitas adsorpsi karbon bisa dilakukan dengan cara menciptakan karbon berpermukaan luas. Sedangkan kinetik adsorpsi yang baik, menurutnya bisa didapat melalui upaya pengaturan ukuran karbon dan pori-porinya secara keseluruhan.

Selain itu, kapasitas dan kinetik adsorpsi yang baik harus disertai dengan daya desorpsi yang baik pula. Sebab, jika daya desorpsi berhasil melepaskan VOC dari karbon dengan sangat baik, maka karbon bisa digunakan kembali pada keadaan yang baik serta pori-pori yang kosong.

Lebih lanjut, Hsi menjelaskan beberapa teknik yang dapat dilakukan untuk mendukung daya desorpsi karbon, seperti:

1. steam regeneration

2. electrothermal swing system

3. microwave swing adsorption

"Pemilihan teknik yang tepat dan efektif akan mempengaruhi kembalinya fungsi karbon seperti semula," terangnya.

Hsi menyatakan bahwa berbagai upaya untuk mengurangi VOC melalui teknologi terkini harus terus diteliti dan diterapkan.

Baca juga: Mahasiswa Undip Inovasi Sabun Antiseptik Covid-19 dari Ampas Teh

Bersama pemerintah Taiwan, kini dirinya terus berupaya mengembangkan metode-metode terkait adsorben karbon yang bisa mengurangi polutan VOC.

"Semoga ke depannya, Indonesia dengan industri fosilnya yang masif bisa bersama-sama memerangi VOC, salah satunya dengan pertukaran ilmu seperti ini," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.