Kompas.com - 20/12/2021, 16:51 WIB
Sebuah penelitian terbaru menyebutkan, pemakaian telepon pintar (smartwatch) pada anak tidak lantas membuat anak menjadi bodoh. PEXELS/ Brett Sayles Sebuah penelitian terbaru menyebutkan, pemakaian telepon pintar (smartwatch) pada anak tidak lantas membuat anak menjadi bodoh.
|

KOMPAS.com - Tidak bisa dipungkiri lagi, teknologi banyak membawa manfaat bagi kegidupan manusia. Tetapi, dibalik itu semua juga ada dampak negatifnya.

Salah satu contohnya ialah akses bisa dengan mudah dilihat oleh siapa saja. Tak terkecuali anak-anak. Padahal, perkembangan otak anak tergantung dari nutrisi dan stimulasi lingkungan.

Namun, pola asuh orangtua menjadi sangat penting. Kekurangan stimulasi atau kelebihan stimulasi ini tentu akan mengganggu tumbuh kembang anak.

Baca juga: Ini Lho Pentingnya Membangun Kedekatan Orangtua dengan Anak

Untuk gangguannya bisa berupa gangguan sensorik, motorik maupun gangguan dari proses kecerdasan dan perilaku.

Orangtua punya peran penting

Terkait dengan dampak teknologi dan gadget terhadap anak, pada saat anak menggunakan gawai, gadget ataupun televisi itu akan menimbulkan stimulus di otaknya.

Di dalam webinar Siberkreasi gelaran Direktorat Sekolah Dasar Kemendikbud Ristek beberapa waktu lalu, salah satu narasumber Dr. dr. Yetty Ramli, SpS(k)., Spesialis Syaraf Anak Departemen Neurologi RSCM memberikan penjelasan.

"Nanti ada persepsi di otak yang akan disimpan melalui informasi, kalau informasi itu bagus yang diterima anak pun akan berdampak positif," ujarnya dikutip dari laman Direktorat SD.

Jika anak mengonsumsi informasi yang negatif maka akan ada perubahan di otak anak tersebut yang mengarah kepada hal negatif.

Maka, lingkungan terutama orang tua sangat berperan penting agar anak terhindar dari paparan informasi yang tidak sesuai dan menimbulkan efek negatif.

Terlebih di era perkembangan teknologi dan digital yang semakin pesat dan semakin dekat dengan kehidupan manusia.

Baca juga: Orangtua, Waspada 4 Bahan Berbahaya di Jajanan Anak

Untuk itu orang tua harus bijak dalam memanfaatkan teknologi terkini yang tidak terpisahkan dengan kehidupan, termasuk juga dekat dengan anak-anak.

Ini yang harus dilakukan orangtua

1. Orang tua harus mendorong pemilihan program yang cermat untuk dilihat bersama-sama dan mendiskusikan konten dengan anak-anak dan remaja.

2. Selain itu mengajarkan keterampilan menonton secara kritis.

3. Membatasi dan memfokuskan waktu jangan dihabiskan dengan media.

4. Harus selektif serta membatasi pilihan media bagi anak-anak.

5. Orang tua juga harus menekankan kegiatan alternatif dan menciptakan lingkungan bebas media elektronik di kamar anak-anak.

6. Hindari penggunaan media sebagai babysitter elektronik.

7. Orangtua dihimbau untuk menghindari tayangan televisi untuk anak di bawah usia 2 tahun meskipun program televisi tertentu dapat meningkatkan kemampuan kecerdasan anak.

Ada penelitian tentang perkembangan otak dini menunjukkan bahwa bayi dan balita memiliki kebutuhan penting untuk interaksi langsung dengan orangtua.

Tentunya dalam pengasuhan anak, untuk pertumbuhan dan perkembangan otak yang sehat dalam meningkatkan keterampilan sosial, emosional dan kognitif yang sesuai.

Jadi, setidaknya berikan waktu selama 60 menit perhari untuk aktivitas fisik. Selama 2 jam atau kurang setiap harinya waktu untuk rekreasi di layar.

Baca juga: Cara Mencegah Flu pada Anak dari Stikes Panti Kosala

Dan tidur 9 sampai 11 jam per malam pada anak-anak berusia 8 sampai 11 tahun.

Masa anak-anak dibawah 3 tahun adalah masa periode sensitif dan penting terhadap perkembangan otak anak.

Pengalaman awal dan lingkungan mereka dapat mengubah ekspresi dan memengaruhi perkembangan saraf jangka panjang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.