Kompas.com - 17/04/2022, 17:09 WIB
|

KOMPAS.com - Ikut program magang di luar negeri tentu jadi impian para mahasiswa. Apalagi menjalani magang di perusahaan raksasa.

Seperti dialami dua mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Muhammad Rakha Wirayuda dan Raja Rayhan Ramadhan yang bertandang ke Inggris guna mengikuti program magang di Mercedes Benz Inggris selama empat bulan.

Adapun dua mahasiswa yang berasal dari program International Undergraduate Program (IUP) ITS ini menuju Coventry University untuk melaksanakan program magang di Mercedes Parts Logistic.

Baca juga: Seleksi Mandiri Jalur Prestasi ITS Dibuka 25 April 2022, Cek Syaratnya

Program itu berlangsung di bawah skema United Kingdom-Indonesia Consortium for Interdisciplinary Sciences (UKICIS) Internship+.

Jembatan kerja sama beberapa perguruan tinggi

UKICIS sendiri merupakan jembatan kerja sama antara beberapa perguruan tinggi dari Indonesia dengan Inggris yang berfokus pada penggagasan riset.

Menurut Professor of Sustainability and Supply Chain Management Coventry University, Benny Tjahjono, PhD., program magang ini mampu memberikan banyak pengalaman bagi mahasiswa terutama karena adanya skema eksposur ke luar negeri.

"Kesempatan magang ini tentu dapat membantu mahasiswa untuk merasakan bagaimana atmosfer belajar sekaligus bekerja di Mercedes Benz Parts Logistics," ujarnya dikutip dari laman ITS, Minggu (17/4/2022).

Benny mengatakan bahwa kegiatan yang mereka lakukan selama magang sangat berkaitan erat dengan riset. Dalam hal ini, kedua mahasiswa tersebut berhasil menjajal Robotic Process Automation.

Yakni program komputer yang bisa mengotomatisasi aktivitas komputerisasi manual terutama terkait pendataan logistik barang yang ada di gudang Mercedes Benz Parts Logistics.

Selain itu, mahasiswa ITS itu juga dapat pengalaman lain adalah menentukan keputusan bisnis dalam perusahaan berdasarkan data.

Baca juga: Mahasiswa UAD Bagikan Tips Melawan Stres Berat di Semester Akhir

Hal ini dilakukan melalui dengan skema Business Intelligence dengan data yang diolah oleh program otomatisasi. "Mereka membuat laporan bisnis yang diproses dari Robotic Process Automation tersebut," imbuh Benny.

Tak hanya itu saja, kedua mahasiswa ITS juga mengunjungi perusahaan-perusahaan ternama di Inggris seperti Morgan Cars, Wedgwood, dan juga Triumph Motorcycles yang turut bergerak di bidang otomotif.

Tunjukkan hasil membanggakan

Menurutnya, baik Rakha maupun Raja justru dapat mengikuti bekerja dengan baik dan beradaptasi dengan cepat di dalam atmosfer kerja logistik Mercedes Benz.

"Keduanya juga telah mampu menunjukkan hasil kerja yang sangat memuaskan sekaligus membanggakan ITS," ungkap guru besar yang juga aktif sebagai diaspora Indonesia di Inggris ini.

Atas terselenggaranya program ini, Benny memberikan apresiasinya kepada ITS dan berharap agar skema magang milik UKICIS dapat terus melibatkan mahasiswa ITS.

"Tak hanya dari ITS ke luar negeri saja, namun juga kami dapat mengirimkan mahasiswa Coventry University ke ITS," terang Adjunct Professor di Departemen Manajemen Bisnis ITS tersebut.

Baca juga: Lippo Malls Buka Lowongan Magang bagi Fresh Graduate, Daftar di Aplikasi KitaLulus

Sementara Kepala Departemen Manajemen Bisnis ITS Dr. oec. HSG. Syarifa Hanoum, ST., MT., turut serta memberi harapan agar program ini bisa berlanjut.

Selain itu, ia juga memiliki keinginan agar Departemen Manajemen Bisnis kelak dapat mengirimkan mahasiswa dalam program UKICIS secara rutin dari tahun ke tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.