Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/03/2023, 18:14 WIB
|

KOMPAS.com - Sering kali seseorang merasa emosi karena sesuatu hal. Karena itu dibutuhkan tips atau cara mengendalikan emosi agar emosi bisa menjadi positif.

Namun ternyata munculnya emosi dalam tubuh merupakan hal wajar yang harus dihadapi oleh seseorang. Hal itu diungkapkan Dosen Fakultas Psikologi Universitas Airlangga (Unair) Tiara Diah Sosialita, MPSi., Psikolog.

Menurut dia, setiap orang memiliki emosi yang unik dan beragam. Tetapi memahami emosi bukan hal yang mudah. Meski begitu, bukan suatu hal yang mustahil untuk meningkatkan kepekaan terhadap emosi yang kita hadapi.

"Meskipun sulit, tidak mustahil untuk melatih kepekaan emosi yang kita rasa," ujarnya dikutip dari laman Unair, Selasa (7/3/2023).

Baca juga: Psikolog UGM: Begini 5 Cara Kontrol Emosi

Cara memahami emosi

Untuk memahami emosi, ia mengungkapkan ada cara sederhana yang bisa dilakukan, yakni:

1. Setiap emosi muncul cobalah untuk menyadari dan mengakui bahwa emosi tersebut ada.

"Jangan diabaikan. Perlu dipahami bahwa emosi itu nyata adanya. Emosi sebenarnya reaksi alamiah yang kita rasa terhadap suatu peristiwa," katanya.

Sebab, emosi yang muncul pada tubuh itu tidak ada yang salah. Apapun jenis emosinya, maka kita perlu terima, sadari, dan akui.

2. Tenangkan diri.

Emosi menjadi penanda tindakan selanjutnya yang akan seseorang lakukan. Jika tidak terkendali, maka emosi yang terjadi dapat berubah menjadi emosi negatif dan bisa membahayakan orang lain.

"Tenangkan emosi yang menggebu-gebu, yang impulsif, yang meledak-ledak," tutur dia.

Tentu, menenangkan diri dapat dilakukan dengan cara mengambil jeda terlebih dahulu sambil menarik napas.

3. Pikirkan konsekuensi yang bisa terjadi.

"Jangan sumbu pendek, pikirkan konsekuensi jika kita langsung terdorong melakukan sesuatu karena emosi yang berlebihan. Misalnya sangat marah kepada seseorang lalu terdorong melakukan bullying atau kekerasan kepada teman," jelas Tiara.

Baca juga: 6 Cara Kelola Emosi Saat Hadapi Anak Usia Dini

4. Ubah emosi yang negatif menjadi positif.

Sedangkan cara yang paling mudah dilakukan terkait hal ini adalah memposisikan diri sebagai korban. "Membayangkan kalau kita ada di posisi orang tersebut apakah bisa menerima hal yang terjadi. Carilah celah untuk mendapatkan hikmah," urainya.

Cara mengendalikan emosi

Tiara menjelaskan bahwa ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk menyalurkan emosi berlebih dan tidak merusak diri sendiri maupun orang lain.

1. Aktivitas fisik

Jika sedang merasa emosi, maka bisa menyalurkannya ke aktivitas fisik seperti olahraga sehingga energi yang negatif ini bisa tersalur ke kegiatan yang lebih positif.

2. Journaling

Tentunya, hal ini bermanfaat untuk membantu seseorang mengekspresikan emosi yang dirasa. Jadi semacam buku harian, mencatat hari ini emosi apa yang muncul dan penyebabnya. Ini bisa membantu memahami dan memvalidasi emosi yang dirasakan.

Baca juga: Stikes Panti Kosala: Ini Tanda dan Gejala Jantung Koroner

"Dengan ini seseorang akan merasa ada yang mendukung, merasa ada kawan, ini memunculkan perasaan yang positif," ucap Tiara.

3. Meditasi

Adapun cara mengendalikan emosi berikutnya iakah dengan melakukan meditasi. Ini bisa menenangkan pikiran serta memusatkan fokus pada hal-hal yang positif. Emosi juga bisa disalurkan kepada hobi.

Misalnya saja bagi yang suka melukis, karaoke, membuat kerajinan, atau bahkan mendengarkan musik bisa disalurkan kepada hobi tersebut.

4. Jaga pola makan dan tidur

Pola makan dan tidur yang baik akan membantu mengurangi stres. Jika seseorang terhindar dari stres maka hati akan merasa gembira sehingga emosi negatif bisa terkelola dengan baik.

"Jangan lupa untuk me time, beri waktu diri kita sendiri untuk melakukan kegiatan yang kita senangi dan nikmati," ungkapnya.

Baca juga: 10 Tips Hidup Sehat dari Ners Unair

Tentu, cara-cara ini tidak ditujukan untuk menghilangkan emosi negatif. Tapi membantu seseorang untuk mampu mengelola emosi negatif yang terjadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Unair


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+