KILAS

Meneladani Sang Guru

Kompas.com - 02/05/2018, 06:38 WIB
Seorang Guru Garis Depan Sahril Anci asal Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan bertugas mengajar di SMP Negeri Momi Waren Kabupaten Manokwari Selatan, Papua Barat. Dok. Sahril AnciSeorang Guru Garis Depan Sahril Anci asal Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan bertugas mengajar di SMP Negeri Momi Waren Kabupaten Manokwari Selatan, Papua Barat.


JAKARTA, KOMPAS.com - Lahir sebagai cucu Pakualam III, Raden Mas Soewardi Soerjaningrat menempuh pendidikan dasar di Europeesche Lagere School alias Sekolah Dasar Eropa.

Ia melanjutkan ke Sekolah Dokter Bumiputera atau STOVIA, demikian dilansir laman lppks.kemdikbud.go.id. Namun, ia tidak menyelesaikan pendidikannya di STOVIA karena sakit.

Melalui Boedi Oetomo, pemuda aktivis sosial dan politik itu gencar menggugah kesadaran pribumi tentang pentingnya persatuan dan kesatuan dalam berbangsa dan bernegara.

Soewardi juga tergabung dalam Insulinde, organisasi multietnis yang memperjuangkan pemerintahan sendiri di Hindia Belanda. Pengaruh Ernest Franscois Eugene Douwes Dekker dalam organisasi itu sangat besar.

Pada perkembangan selanjutnya, Douwes Dekker atau Danudirdja Setiaboedi mendirikan Indische Partij.

Soewardi yang berprofesi sebagai penulis dan wartawan pun ikut dalam organisasi itu.

Mengkritisi penjajah

Lewat tulisan, Soewardi menyampaikan ide, pemikirannya tentang nasib pribumi di Hindia Belanda.

Ia pun mengkritisi kebijakan pemerintah Hindia Belanda yang memungut sumbangan dari warga, termasuk pribumi, untuk merayakan kemerdekaan Belanda dari Perancis pada 1913. Kritik pedas dilontarkannya melalui artikel “Als ik een Nederlander was” (Seandainya Aku Seorang Belanda) yang dimuat dalam surat kabar De Expres pada 13 Juli 1913.

SD filial Desa Samaenre Semaja Kabupaten Nunukan hanya memiliki 2 ruang kelas belajar dan satu guru. Meski demikian orang tua siswa yang kebanyakan eks TKI dari Malaysia yang tidak pernah mengenyam pendidikan tersebut berharap anaknya bisa terus belajar dengan kekuranagan yang dimiliki sekolah.KOMPAS.com/SUKOCO SD filial Desa Samaenre Semaja Kabupaten Nunukan hanya memiliki 2 ruang kelas belajar dan satu guru. Meski demikian orang tua siswa yang kebanyakan eks TKI dari Malaysia yang tidak pernah mengenyam pendidikan tersebut berharap anaknya bisa terus belajar dengan kekuranagan yang dimiliki sekolah.
 

Tulisan itu menyulut amarah pemerintah Hindia Belanda sehingga Soewardi dibuang ke Bangka.

Kedua temannya, Douwes Dekker dan Tjipto Mangoenkoesoema memprotes hukuman itu. Akibatnya, ketiga aktivis muda itu dibuang ke Belanda.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X