Mengenal "SMART", Panel Surya Karya Mahasiswa UI

Kompas.com - 18/07/2018, 18:36 WIB
Dua mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) meraih juara pertama seleksi final Go Green in The City (GGITC) Indonesia. Dok. ClarissaDua mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) meraih juara pertama seleksi final Go Green in The City (GGITC) Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Clarissa Merry dan Rivaldo Gurky, dua mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) yang tergabung dalam tim RISE, memperoleh juara pertama seleksi final Go Greem in The City (GGITC) Indonesia, ajang kompetisi energi terbarukan.

Dengan kemenangan ini, mereka akan mewakili Indonesia pada final GGITC 2018 di tingkat Asia Pasifik.

Karya yang diusung Clarissa dan Rivaldo mengusung ide Smart Memory Alloy for Reliable Trackers (SMART). Konsep SMART ini diterapkan pada sistem panel surya.

Saat dihubungi Kompas.com, Rabu (18/7/2018), Clarissa mengatakan, ide muncul karena mereka tertarik dengan panel surya yang ada di Kupang.

"Untuk ide sendiri, aku sama Valdo memang kemarin brainstorming, dan salah satu masalah yang menarik untuk kami adalah tentang adanya panel surya di Kupang. Terus kami do research deeper, tentang kekurangan dan kelebihan di Kupang. Kebetulan Valdo nemuin sesuatu smart material = shape memory alloy," kata Clarissa.

Baca juga: Panel Surya SMART Antar Dua Mahasiswa UI ke Kompetisi Asia Pasifik

SMART merupakan proyek alat panel tenaga surya yang dapat secara fleksibel mengikuti arah gerak matahari.

Mereka membutuhkan waktu tiga bulan untuk mempersiapkan ide ini.

"Kami siapin sekitar 3 bulan. Riset dari jurnal-jurnal dan berita. Setelah riset lebih dalam tentang shale memory alloy, maka kami simpulkan kalo material ini feasible untuk dijadikan dalam bentuk pegas, (kemudian) bisa diaplikasikan ke panel surya untuk menggerakkan panelnya mengikuti sinar matahari," kata Clarissa.

Dua mahasiswa UI, Clarissa Merry, mahasiswa jurusan Teknik Kimia FTUI dan Rivaldo Gurky, mahasiswa jurusan Teknik Mesin FTUI yang akan bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018? Dok. UI Dua mahasiswa UI, Clarissa Merry, mahasiswa jurusan Teknik Kimia FTUI dan Rivaldo Gurky, mahasiswa jurusan Teknik Mesin FTUI yang akan bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018?
Dengan sifat yang fleksibel tersebut, energi listrik yang dihasilkan dari tenaga surya dapat meningkat sekitar 18 persen dibandingkan sistem panel surya konvensional.

"Temuan barunya di bagian shape memory alloy sebagai pegas yang bisa merenggang dan merapat sesuai dengan suhu yang ditentukan. Maka kita bisa aplikasikan pegas ini pada panel surya sebagai solar tracker sederhana tanpa harus ada listrik," kata Clarissa.

Shape memory alloy digunakan untuk menggantikan teknologi solar tracker. Dalam penggunaannya, teknologi solar tracker memerlukan listrik.

"Maka material ini bisa menggantikan teknologi solar tracker yang dijual di pasaran. Teknologi solar tracker yang ada ini punya banyak komponen kompleks yang digerakkan dengan listrik, sehingga mengonsumsi listrik," lanjut dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Skor PISA 2018, Ari Widowati: 'Alarm Keras' untuk Segera Lakukan Perubahan

Skor PISA 2018, Ari Widowati: "Alarm Keras" untuk Segera Lakukan Perubahan

Edukasi
10 Tanggapan 'Mas Menteri' Soal 'Rapor Merah' Skor PISA Indonesia

10 Tanggapan "Mas Menteri" Soal "Rapor Merah" Skor PISA Indonesia

Edukasi
Skor PISA Melorot, Disparitas dan Mutu Guru Penyebab Utama

Skor PISA Melorot, Disparitas dan Mutu Guru Penyebab Utama

Edukasi
Soal Skor PISA 2018, Mendikbud Nadiem: Tidak Perlu Dikemas agar Jadi Berita Positif

Soal Skor PISA 2018, Mendikbud Nadiem: Tidak Perlu Dikemas agar Jadi Berita Positif

Edukasi
Skor PISA 2018: Peringkat Lengkap Sains Siswa di 78 Negara, Ini Posisi Indonesia

Skor PISA 2018: Peringkat Lengkap Sains Siswa di 78 Negara, Ini Posisi Indonesia

Edukasi
Skor PISA 2018: Daftar Peringkat Kemampuan Matematika, Berapa Rapor Indonesia?

Skor PISA 2018: Daftar Peringkat Kemampuan Matematika, Berapa Rapor Indonesia?

Edukasi
Daftar Lengkap Skor PISA 2018: Kemampuan Baca, Berapa Skor Indonesia?

Daftar Lengkap Skor PISA 2018: Kemampuan Baca, Berapa Skor Indonesia?

Edukasi
Data Scientist Indonesia Masih Langka, Ini Kemampuan yang Wajib Dimiliki

Data Scientist Indonesia Masih Langka, Ini Kemampuan yang Wajib Dimiliki

Edukasi
Universitas dan Industri Perlu Berkolaborasi Aktif Siapkan SDM

Universitas dan Industri Perlu Berkolaborasi Aktif Siapkan SDM

Edukasi
ITB Juara 'Huawei ‘ICT Competition 2019-2020' Tingkat Nasional

ITB Juara "Huawei ‘ICT Competition 2019-2020" Tingkat Nasional

Edukasi
Mengawal Mutu Pendidikan Tanpa Mengorbankan Kemerdekaan Belajar

Mengawal Mutu Pendidikan Tanpa Mengorbankan Kemerdekaan Belajar

Edukasi
Eksistensi Platform Indonesiana, Saat Ini dan Masa Mendatang

Eksistensi Platform Indonesiana, Saat Ini dan Masa Mendatang

Edukasi
Suka K-Pop? Jurusan Sastra Korea Mungkin Cocok buat Kamu, Ini Penjelasannya

Suka K-Pop? Jurusan Sastra Korea Mungkin Cocok buat Kamu, Ini Penjelasannya

Edukasi
Hari Disabilitas, Atma Jaya: Mendorong Indonesia Ramah Disabilitas

Hari Disabilitas, Atma Jaya: Mendorong Indonesia Ramah Disabilitas

Edukasi
Soal Wacana Tiga Hari Sekolah, Bukik Setiawan: Hari Sekolah Bukan Esensi

Soal Wacana Tiga Hari Sekolah, Bukik Setiawan: Hari Sekolah Bukan Esensi

Edukasi
Close Ads X