Mengejar Pendidikan Internasional, antara Impian dan Realita

Kompas.com - 25/09/2018, 21:25 WIB
Ilustrasi kuliah di BelandaJacob Ammentorp Lund Ilustrasi kuliah di Belanda

KOMPAS.com - Secara rutin setiap tahun HSBC, melakukan survei global terkait dalam bidang pendidikan dalam "The Value of Education, The Price of Success". Survei ini memetakan apa yang menjadi harapan orangtua terhadap pendidikan anak dan juga bagaimana perilaku atau pola orangtua dalam mengatur biaya pendidikan anak.

Menariknya, tahun ini survei HSBC melibatkan responden dari pelajar untuk mengetahui lebih jauh kebiasaan mereka dalam menempuh pendidikan.

Survei global tahun ini melibatkan 10.478 orangtua dan 1.507 mahasiswa dari 15 negara. Khusus untuk Indonesia, survei mengambil responden dari 1.001 orangtua dan juga 100 mahasiswa.

Terkait hal tersebut HSBS menggelar seminar dengan tema sama, "The Value of Education, The Price of Success" di Jakarta (25/9/2018) dan menghadirkan beberapa narasumber terkait diantaranya, Steven Suryana (SVP and Head of Wealth Management), Ina Liem (pakar edukasi) serta Karin Zulkarnaen (Head of Market Management Allianz).

Impian pendidikan global

Kepada Kompas.com Steven menyampaikan survei HSBC Value of Education terbaru menunjukkan 60% orang tua di Indonesia mempertimbangkan untuk mengirimkan anaknya studi di luar negeri.

Baca juga: Membangun Energi Persahabatan lewat Pendidikan

"Akses informasi yang lebih terbuka mendorong anak dan orangtua memiliki impian agar anaknya mendapat eksposur pendidikan global dengan beragam alasan mulai dari belajar bahasa, pengalaman internasional, menumbuhkan kemandirian hingga menambah rasa percaya diri anak," jelas Steven.

Steven menambahkan, secara finansial orangtua telah melihat pendidikan sebagai sebuah investasi yang berharga bagi anak. "73% percaya universitas internasional dapat memberikan jaminan pekerjaan setelah lulus dan 55% meyakini bahwa studi internasional dapat membuat jenjang karir lebih baik," ungkap Steven. 

Kesenjangan impian dan realita

“Namun kebutuhan kuliah yang tinggi menimbulkan kekhawatiran tersendiri bagi kebanyakan orangtua di Indonesia. Sebanyak 34% orang tua yang anaknya kuliah khawatir tidak memiliki sumber daya keuangan yang baik untuk mendukung perkuliahan anak mereka. Selain itu 50% orang tua juga mempertimbangkan biaya kuliah di luar negeri akan lebih mahal dibandingkan di dalam negeri,” lanjut Steven.

Steven juga menyampaikan hasil survei yang menyatakan rata-rata kuliah di universitas internasional akan menghabiskan biaya pendidikan total lebih dari Rp 1 milyar.  

"Pelajar di Indonesia rata-rata memerlukan Rp 142,2 juta per tahun untuk kebutuhan uang kuliah dan kehidupannya, sedangkan orangtua hanya memperkirakan pengeluaran total anak berkisar di Rp 84,4 juta. Terdapat perbedaan sebesar Rp 57,8 juta kebutuhan perkuliahan anak dengan dana yang telah disiapkan oleh orang tua mereka," kata Steven saat membandingkan hasil survei antara orangtua dan anak.

Steven menambahkan, perbedaan ini dapat terjadi karena orangtua hanya memperhitungkan biaya pendidikan dasar saja seperti uang semester sedangkan anak memasukan seluruh pembiayaan termasuk gaya hidup mereka.

Pengorbanan untuk pendidikan

Para pembicara dalam pemaparan hasil survei HSBC The Value of Education di Jakarta (25/9/2018)Dok. Kompas Para pembicara dalam pemaparan hasil survei HSBC The Value of Education di Jakarta (25/9/2018)

"Demi menutupi kebutuhan perkuliahan ini, tidak sedikit dari orangtua rela melakukan beberapa pengorbanan. 69% orangtua yang disurvei mengurangi kesenangan mereka dalam rangka menghemat demi biaya kuliah anak, 54% menyatakan bahwa mereka mengambil pekerjaan tambahan demi menutupi kebutuhan tersebut," kata Steven.

Halaman:


Terkini Lainnya

Presiden China Berangkat ke Korut untuk Bertemu Kim Jong Un

Presiden China Berangkat ke Korut untuk Bertemu Kim Jong Un

Internasional
Minta Dipekerjakan sebagai Sopir dan Operator, Warga Hentikan Proyek Tol Aceh

Minta Dipekerjakan sebagai Sopir dan Operator, Warga Hentikan Proyek Tol Aceh

Regional
Jokowi Bertolak ke Surabaya, Kondangan hingga Bagikan Sertifikat

Jokowi Bertolak ke Surabaya, Kondangan hingga Bagikan Sertifikat

Nasional
Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Nasional
Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Nasional
Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Regional
Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Nasional
Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Regional
Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Regional
Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Megapolitan
Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Regional
7 Fakta Polemik Sistem Zonasi PPDB 2019, Desak Jokowi Copot Mendikbud hingga Sejumlah Sekolah Kekurangan Siswa

7 Fakta Polemik Sistem Zonasi PPDB 2019, Desak Jokowi Copot Mendikbud hingga Sejumlah Sekolah Kekurangan Siswa

Regional
Pembunuhan Khashoggi, Pakar PBB Minta Putra Mahkota Saudi Disanksi

Pembunuhan Khashoggi, Pakar PBB Minta Putra Mahkota Saudi Disanksi

Internasional
Kasus Dugaan Korupsi, Jaksa Agendakan Periksa Kepala Satpol PP Maluku

Kasus Dugaan Korupsi, Jaksa Agendakan Periksa Kepala Satpol PP Maluku

Regional
Berbekal Dokumen RDP DPR, Pihak Sjamsul Nursalim Sebut Kasus BLBI Tak Bisa Diselidiki

Berbekal Dokumen RDP DPR, Pihak Sjamsul Nursalim Sebut Kasus BLBI Tak Bisa Diselidiki

Nasional

Close Ads X