Mengejar Pendidikan Internasional, antara Impian dan Realita

Kompas.com - 25/09/2018, 21:25 WIB
Ilustrasi kuliah di Belanda Jacob Ammentorp LundIlustrasi kuliah di Belanda

KOMPAS.com - Secara rutin setiap tahun HSBC, melakukan survei global terkait dalam bidang pendidikan dalam "The Value of Education, The Price of Success". Survei ini memetakan apa yang menjadi harapan orangtua terhadap pendidikan anak dan juga bagaimana perilaku atau pola orangtua dalam mengatur biaya pendidikan anak.

Menariknya, tahun ini survei HSBC melibatkan responden dari pelajar untuk mengetahui lebih jauh kebiasaan mereka dalam menempuh pendidikan.

Survei global tahun ini melibatkan 10.478 orangtua dan 1.507 mahasiswa dari 15 negara. Khusus untuk Indonesia, survei mengambil responden dari 1.001 orangtua dan juga 100 mahasiswa.

Terkait hal tersebut HSBS menggelar seminar dengan tema sama, "The Value of Education, The Price of Success" di Jakarta (25/9/2018) dan menghadirkan beberapa narasumber terkait diantaranya, Steven Suryana (SVP and Head of Wealth Management), Ina Liem (pakar edukasi) serta Karin Zulkarnaen (Head of Market Management Allianz).

Impian pendidikan global

Kepada Kompas.com Steven menyampaikan survei HSBC Value of Education terbaru menunjukkan 60% orang tua di Indonesia mempertimbangkan untuk mengirimkan anaknya studi di luar negeri.

Baca juga: Membangun Energi Persahabatan lewat Pendidikan

"Akses informasi yang lebih terbuka mendorong anak dan orangtua memiliki impian agar anaknya mendapat eksposur pendidikan global dengan beragam alasan mulai dari belajar bahasa, pengalaman internasional, menumbuhkan kemandirian hingga menambah rasa percaya diri anak," jelas Steven.

Steven menambahkan, secara finansial orangtua telah melihat pendidikan sebagai sebuah investasi yang berharga bagi anak. "73% percaya universitas internasional dapat memberikan jaminan pekerjaan setelah lulus dan 55% meyakini bahwa studi internasional dapat membuat jenjang karir lebih baik," ungkap Steven. 

Kesenjangan impian dan realita

“Namun kebutuhan kuliah yang tinggi menimbulkan kekhawatiran tersendiri bagi kebanyakan orangtua di Indonesia. Sebanyak 34% orang tua yang anaknya kuliah khawatir tidak memiliki sumber daya keuangan yang baik untuk mendukung perkuliahan anak mereka. Selain itu 50% orang tua juga mempertimbangkan biaya kuliah di luar negeri akan lebih mahal dibandingkan di dalam negeri,” lanjut Steven.

Steven juga menyampaikan hasil survei yang menyatakan rata-rata kuliah di universitas internasional akan menghabiskan biaya pendidikan total lebih dari Rp 1 milyar.  

"Pelajar di Indonesia rata-rata memerlukan Rp 142,2 juta per tahun untuk kebutuhan uang kuliah dan kehidupannya, sedangkan orangtua hanya memperkirakan pengeluaran total anak berkisar di Rp 84,4 juta. Terdapat perbedaan sebesar Rp 57,8 juta kebutuhan perkuliahan anak dengan dana yang telah disiapkan oleh orang tua mereka," kata Steven saat membandingkan hasil survei antara orangtua dan anak.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X