Kompas.com - 25/09/2018, 21:25 WIB
Para pembicara dalam pemaparan hasil survei HSBC The Value of Education di Jakarta (25/9/2018) Dok. KompasPara pembicara dalam pemaparan hasil survei HSBC The Value of Education di Jakarta (25/9/2018)

Steven menambahkan, perbedaan ini dapat terjadi karena orangtua hanya memperhitungkan biaya pendidikan dasar saja seperti uang semester sedangkan anak memasukan seluruh pembiayaan termasuk gaya hidup mereka.

Pengorbanan untuk pendidikan

"Demi menutupi kebutuhan perkuliahan ini, tidak sedikit dari orangtua rela melakukan beberapa pengorbanan. 69% orangtua yang disurvei mengurangi kesenangan mereka dalam rangka menghemat demi biaya kuliah anak, 54% menyatakan bahwa mereka mengambil pekerjaan tambahan demi menutupi kebutuhan tersebut," kata Steven.

Hasil survei lain menyatakan 48% orangtua mencari liburan yang lebih hemat, sedangkan 47% mengurangi liburan, hobby and waktu pribadi. 

Di sisi lain 4 dari 5 pelajar di Indonesia (80%) menyatakan mereka melakukan pekerjaan sambilan selama masa kuliahnya guna memperoleh tambahan uang, serta mencari pengalaman.

Pendidikan internasional dan daya juang anak

Dalam perspektif yang berbeda, pakar pendidikan Ina Liem menyampaikan selain soal finansial sangat penting untuk melihat karakter setiap anak.

Ina menambahkan, dalam survei yang dilakukan lembaganya, Inadata, terhadap 1.333 siswa dan mahasiswa hampir 80% memiliki karakter "indiffrent" yang ditandai dengan sikap masa bodoh, cuek, mencari kenyamanan dan kurang mempunyai daya juang.

"Hal ini terkait dengan pola asuh, terutama orangtua kalangan atas yang membereskan semua urusan anak. Mulai dari urusan kuliah, asrama, sampai pesan makan semua disiapkan oleh orangtua," jelas Ina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini diperkuat hasil survei lain dari Inadata terhadap 2.475 siswa dan mahasiswa di kota besar Indonesia seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Malang dan Bali.

Sistem pendidikan Indonesia dan juga pola asuh oramgtua masih menempatkan kemampuan siswa kita sebagain besar (52%) masih berada di kemampuan logis dan sisanya (36%) mampu bersikap kritis dan hanya sedikit yang mampu memecahkan persoalan secara kreatif atau inovatif (12%).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.