KILAS

Tenaga Kependidikan Indonesia Magang ke Melbourne

Kompas.com - 28/09/2018, 13:37 WIB
Para juara ajang Apresiasi Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi 2017 mengikuti pelatihan di Munich University, Australia, mulai 19 Agustus 2018 hingga 3 September 2018.
Dok. Humas Ditjen GTK KemendikbudPara juara ajang Apresiasi Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi 2017 mengikuti pelatihan di Munich University, Australia, mulai 19 Agustus 2018 hingga 3 September 2018.

JAKARTA,  KOMPAS.com - Para juara ajang Apresiasi Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi 2017 mengikuti pelatihan di Munich University, Australia.

Para kepala sekolah dan pengawas sekolah tersebut diberangkatkan ke Australia untuk mengikuti pelatihan mulai 19 Agustus 2018 hingga 3 September 2018.

Kegiatan tersebut merupakan perwujudan dari kerja sama Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dengan Munich University, Australia.

Kerja sama bertujuan meningkatkan mutu kepala sekolah dan pengawas sekolah. Program ini berupa magang bagi kepala sekolah dan pengawas sekolah dari Indonesia yang ditempatkan di beberapa sekolah di Melbourne.

Baca juga: Guru di Indonesia Berhak Atas Peningkatan Kompetensi

Program yang sudah dimulai sejak 2017 meliputi 3 tahapan. Pertama, kepala sekolah dan pengawas sekolah mengikuti program kesiapan di Indonesia.

Kedua, peserta program berangkat ke Melbourne, Australia untuk mengikuti magang di sekolah-sekolah Australia dan mengikuti training dan mentoring yang difasilitasi oleh akedemisi dan praktisi pendidikan dari Fakultas Pendidikan, Munich University Australia.

Ketiga, kepala sekolah dan pengawas sekolah Indonesia akan menerima kunjungan dari kepala sekolah Australia untuk membuat proyek perubahan (project for change) baik sekolah di Australia dan Indonesia.

Selama di Australia, sembilan sekolah setingkat sekolah dasar sampai sekolah menengah akan menjadi top host bagi 20 kepala sekolah dan pengawas sekolah Indonesia yang meliputi Carwhata College, Lyndale Greens Primary School, Clayton North Primary School, Oakleigh Grammar, South Oakleigh College, Mount Waverley Secondary College, Glen Waverley Secondary College, dan Knox School.

Baca juga: Guru Indonesia Harus Tingkatkan Kualitas Hadapi MEA

Kasubdit Kesejahteraan, Penghargaan dan Perlindungan Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan (Dit Pembinaan Tendik), GTK Kemdikbud Anies Mucktiany mengatakan, kepala sekolah dan pengawas sekolah terlibat langsung bagaimana implementasi pembelajaran abad 21, integrasi STEM (science, technology, education, and mathematics), implementasi pendidikan karakter, pengembangan lingkungan belajar yang positif.

“Program ini menjadi salah satu program yang paling sukses yang kami lakukan dengan pihak Australia karena kepala sekolah dan pengawas sekolah terjun langsung ke sekolah-sekolah untuk melihat bagaimana kepala sekolah Australia mengimplimentasikan pembelajaran abad 21 dan hal lainnya,” kata Anies dalam pernyataan tertulis, Jumat (28/9/2018).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X