Keterlibatan Keluarga dalam Literasi Keluarga Masih Kurang

Kompas.com - 20/12/2018, 19:57 WIB
Ilustrasi Internet KOMPAS/LUCKY PRANSISKAIlustrasi Internet

KOMPAS.com - Paul Gilster dalam buku Digital Literacy (1997), mengartikan literasi digital sebagai kemampuan memahami dan menggunakan informasi dalam berbagai bentuk dari berbagai sumber yang sangat luas yang diakses melalui piranti komputer.

Sementara Bawden (2001) menawarkan pemahaman baru mengenai literasi digital yang berakar pada literasi komputer dan literasi informasi.

Literasi komputer berkembang pada dekade 1980-an, ketika komputer mikro semakin luas dipergunakan, tidak saja di lingkungan bisnis, tetapi juga di masyarakat. Namun, literasi informasi baru menyebar luas pada dekade 1990-an manakala informasi semakin mudah disusun, diakses, disebarluaskan melalui teknologi informasi berjejaring.

Dengan demikian, mengacu pada pendapat Bawden, literasi digital lebih banyak dikaitkan dengan keterampilan teknis mengakses, merangkai, memahami, dan menyebarluaskan informasi.

Remaja pengguna terbesar

Survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) menyatakan bahwa penetrasi internet di Indonesia saat ini mencapai 143,26 juta jiwa. Persentase penetrasi terbesar pada pengguna remaja usia 13-18 tahun sebesar 75 persen.

Baca juga: Tantangan Literasi Era Digital dan Peribahasa Kebo Nyusu Gudel

Forum Sahabat Keluarga Kemendikbud menulis, perkembangan teknologi digital yang cepat dan kemudahan mengakses internet melalui telepon pintar membuat aktivitas digital menjadi sangat intensif.

Dari data yang diterbitkan harian Kompas, 8 November 2018 sebanyak 87,13-89,35 persen dari aktivitas digital orang Indonesia ditujukan untuk mengakses media sosial dan penyampai pesan.

Facebook digunakan 130 juta akun, WhatsApp digunakan 99,2 juta akun, dan Instagram yang penggunanya mencapai 53 juta akun.

Belum libatkan keluarga

Tingginya penggunaan internet di Indonesia belum diimbangi oleh pembangunan sumber daya manusia (SDM) mumpuni. Kondisi ini secara spesifik diperparah dengan Indeks Literasi Global Indonesia yang menempati peringkat ke-60 dari 61 negara (CCSU, 2016).

Forum Ekonomi Dunia menambahkan bahwa kesiapan jejaring Indonesia masih berada pada peringkat ke-73 dari 139 negara (WEF, 2016). Terakhir, APJII menunjukkan pada 2017 bahwa penggunaan akses internet untuk kegiatan produktif, seperti perekonomian, hanya berkisar 16,83-45,14 persen.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X