Kisah Warsiah dan 5 Metode Kepala Sekolah Bimbing Siswa Membaca

Kompas.com - 27/02/2019, 18:22 WIB
Warsiah, Kepala SDN 013 Desa Bulu Perindu, Kecamatan Tanjung Selor, Kalimantan Utara memberikan bimbingan membaca kepada siswa dengan metode kartu baca. Dok. Inovasi KaltaraWarsiah, Kepala SDN 013 Desa Bulu Perindu, Kecamatan Tanjung Selor, Kalimantan Utara memberikan bimbingan membaca kepada siswa dengan metode kartu baca.

“Memang tidak mudah sebab anak tidak tahan berlama- lama duduk di kelas. Mereka mudah merasa bosan karena tidak belajar bersama rekan-rekan sebayanya. Kegiatan membaca harus dibuat menyenangkan," ujar Warsiah.

Ia juga memperhatikan suasana hati anak. Jika mereka ingin bermain-main, Warsiah membiarkan bermain dulu. "Jika suasana hatinya gembira maka saya lanjutkan kembali kegiatan membaca. Saya pun tidak pernah memaksa kalau mereka minta pulang,” kata Warsiah.

5. Bimbingan sesuai gaya belajar anak

Faktor kehadiran anak juga menjadi tantangan lain. Anak tidak selalu datang ke sekolah. Alasannya banyak, padahal itu lantaran mereka tidak bisa membaca sehingga menjadi tidak tahu apa yang harus dipelajari.

Walau begitu Warsiah tidak menyerah. Tak jarang ia akan datang langsung menjemput mereka ke rumah. Bekerja sama dengan orangtua, ia pun mengajak anak untuk kembali belajar.

Warsiah menyadari betul tanggung jawabnya sebagai guru dan kepala sekolah. Meski tidak mudah, ia tidak berhenti begitu saja.

Ia mengaku ada perasaan bersalah dan sia-sia jika anak-anak didiknya gagal dalam pendidikan hanya karena tidak bisa membaca. Baginya, semua anak itu pintar asal dilayani dan dibimbing sesuai dengan gaya belajar masing-masing anak.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X