Digitalisasi Naskah Kuno, Filolog Perlu Terlibat Aktif

Kompas.com - 18/09/2019, 08:08 WIB
Salah satu naskah kuno dalam bentuk digital yang dikembalikan Inggris ke Keraton Yogyakarta. Ini adalah Babad Jayalengkara. (Keraton Yogyakarta) Salah satu naskah kuno dalam bentuk digital yang dikembalikan Inggris ke Keraton Yogyakarta. Ini adalah Babad Jayalengkara. (Keraton Yogyakarta)


JAKARTA, KOMPAS.com
- Masyarakat Pernaskahan Nusantara (Manassa) menyambut baik adanya laman Khasanah Pustaka Nusantara (Khastara) yang telah diluncurkan Perpustakaan Nasional awal tahun ini.

Laman tersebut, memudahkan masyarakat mengakses koleksi pustaka nusantara klasik yang berusia puluhan hingga ratusan tahun.

Ketua Umum Masyarakat Pernaskahan Nusantara (Manassa) Munawar Holil mengakui keberadaan laman membantu masyarakat yang membutuhkan akses naskah kuno.

“Dulu, orang yang ingin membaca naskah kuno mesti datang langsung ke Jakarta. Sekarang, sudah lebih mudah mengakses laman Khastara. Orang bisa membaca dari mana pun, tidak mesti datang ke Jakarta,” kata Munawar saat dihubungi, Selasa (17/9/2019) malam.

Baca juga: Perpusnas Luncurkan Khastara, Laman Koleksi Digital Naskah Lama

Namun demikian, Perpustakaan Nasional memang perlu melengkapi informasi terkait naskah lama yang menjadi koleksinya.

Pasalnya, bukan hanya masyarakat umum yang membutuhkan akses ke laman tersebut, melainkan juga peneliti bidang filologi.

Padahal, para peneliti membutuhkan informasi detail terkait kondisi fisik naskah, penulis atau penyalin naskah, maupun perkiraan waktu naskah kuno tersebut ditulis atau disalin.

Informasi lain yang juga dibutuhkan peneliti misalnya jenis kertas yang digunakan. Biasanya, ia menambahkan, kertas Eropa memiliki watermark khusus. Data-data rinci semacam itu, imbuh dia, perlu dilengkapi Perpustakaan Nasional.

“Belum semua naskah dilengkapi deskripsi fisik dan informasi lainnya terkait naskah seperti yang terdata dalam katalog naskah nusantara. Padahal, untuk peneliti informasi seperti itu sangat penting,” ujarnya.

Baca juga: Agar Naskah Kuno Lestari, Paradigma Perpustakaan Harus Bertransformasi

Kompas (3/1/2019) melansir, ada 8.989 koleksi yang terdapat pada web Khastara. Koleksi tersebut dibagi dalam enam kategori yaitu naskah kuno, buku langka, peta, foto, gambar dan lukisan, majalah dan surat kabar langka dan sumber lainnya.

Adapun koleksi naskah kuno terdiri dari 837 judul, sementara itu koleksi buku langka ada 144 judul, 1.548 judul untuk peta, 5.716 judul untuk foto, gambar dan lukisan, 79 majalah dan surat kabar langka, serta 663 judul untuk sumber lainnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X