4 Cara Orangtua dalam Mendampingi Anak Hadapi Ujian

Kompas.com - 12/01/2020, 17:38 WIB
Ilustrasi anak-anak belajar di kelas PurestockIlustrasi anak-anak belajar di kelas

KOMPAS.com- Hasil Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) menjadi syarat masuk perguruan tinggi negeri (PTN). Agar anak bisa masuk ke PTN favorit, nilai UTBK yang didapat tentu harus memenuhi kriteria PTN yang dituju.

Tak hanya UTBK, siswa kelas IX dan XII juga akan menghadapi ujian nasional (UN) pada bulan Maret-April 2020. Jauh sebelum itu pula, anak-anak juga akan hadapi ulangan hingga segala macam try out.

Walau saat ujian anak akan mengerjakan soal sendiri, namun dalam proses menuju hari H, anak perlu pendampingan untuk bisa sukses mengerjakan ujian.

Baca juga: 5 Cara Orangtua Membantu Anak Mengatur PR Sekolah

Pendampingan anak tak hanya dilakukan oleh guru, psikolog anak Devi Sani mengatakan orangtua harus menjadi pendamping utama bila ingin anak sukses ujian.

“Dukungan orangtua terhadap kelancaran anak menghadapi ujian sangat penting,” tutur Devi saat dihubungi oleh Kompas.com, Jumat (10/1/2020).

Nah, agar anak bisa mendapatkan nilai tinggi, Devi memberikan sejumlah tips untuk mendampingi anak belajar untuk ujian.

Devi menjelaskan lebih lanjut, ada sejumlah cara tepat mendukung anak belajar agar proses memahami pelajaran menjadi optimal. Bila proses memahami pelajaran optimal, itu akan memberi pengaruh positif pada hasil ujian.

Berikut sejumlah cara orang tua membantu anak mendapatkan nilai memuaskan saat ujian:

Baca juga: Anak Malas Belajar? Coba 5 Tips Ini untuk Membuat Rajin

1. Simpan kecemasan

Saat anak mau ujian, bisa jadi orangtua yang lebih banyak cemasnya. Kondisi ini kerap membuat orangtua menuntut anak untuk banyak belajar bahkan rela memarahi anak karena dianggap malas belajar.

Akhirnya, anak belajar dengan terpaksa dalam suasana hati yang buruk.

Padahal, menurut Devi suasana belajar perlu dibangun dengan kondusif dan menyenangkan, agar anak menikmati prosesnya dan lebih mudah memahami pelajaran.

“Selain itu, orangtua perlu membangun kesan positif yang meyakinkan anak bahwa ia bisa melakukan yang terbaik,” ujar Devi.

2. Ikut belajar

Mendampingi anak belajar bukan sekadar ada di samping anak dan memantau apakah anak belajar atau tidak. Namun, ikut serta dalam prosesnya.

Caranya, saat akhir pekan ajak anak bermain sepeda atau berjalan santai di pagi hari. Lalu ajukan sekitar 7-10 pertanyaan seputar pelajaran yang ia pelajari selama sepekan.

Buatlah suasana yang menyenangkan dalam prosesnya. Bila anak lupa jawabannya, minta ia mencari jawaban segera. Cara ini efektif membuat anak berjuang memahami apa yang ia pelajari.

Baca juga: Senin Sekolah Lagi, Ini 5 Cara agar Anak Tak Malas Sekolah Usai Libur

3. Batasi ponsel hingga televisi

Hindari melihat ponsel saat mendampingi anak belajar. Ini semakin membuat anak merasa sendiri dan menganggap kalau sesi belajar adalah kekangan dan tidak mengasyikkan.

Untuk itu, orang tua perlu menjadi contoh utama bahwa belajar adalah kegiatan yang dibutuhkan dalam kehidupan. Caranya, saat mendampingi anak belajar, pastikan seisi rumah juga ikut ‘belajar’, seperti orangtua membaca buku.

Bila anak memiliki kakak atau adik, ajak seisi rumah puasa ponsel dan televisi terlebih dahulu.

Cara ini akan membuat anak merasa mendapat dukungan penuh dan lebih siap menghadapi ulangan hingga ujian.

4. Cukup makan dan tidur

Tak hanya lingkungan yang kondusif, orangtua juga perlu memastikan tubuh dan mental anak kondusif untuk belajar.

Agar tubuh anak siap, pastikan asupan makanannya seimbang, mulai dari karbohidrat, protein, mineral hingga vitamin lain dari buah dan sayur. Lalu, pastikan anak-anak cukup tidur yakni memenuhi kebutuhan tidur anak 8-9 jam semalam.

Baca juga: Ingin Memarahi Anak? Orangtua, Perhatikan Dulu 7 Hal Ini

Untuk menyiapkan mental anak, jalin kedekatan emosional dengan anak dengan lebih banyak berbicara tanpa gangguan ponsel, peka terhadap perasaan anak, atau ikut serta dalam aktivitasnya.

Tuntutan akademis di sekolah sudah bisa membuat anak stres, jangan sampai orangtua hanya menuntut juga. Ingatlah, orangtua adalah partner anak dalam belajar, buatlah ulangan atau ujian sebagai tantangan bersama sehingga orangtua dan anak perlu melalui prosesnya bersama.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X