Kompas.com - 07/04/2020, 13:18 WIB
Borang PSPS Kemendikbud untuk Pekerja Seni Terdampak Ekonomi Covid-19 Dok. KemendikbudBorang PSPS Kemendikbud untuk Pekerja Seni Terdampak Ekonomi Covid-19

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 telah memengaruhi banyak aspek, tak terkecuali dalam bidang seni. Sedikitnya 181 acara seni ditunda bahkan dibatalkan dalam satu bulan terakhir, membuat banyak pekerja seni kehilangan pencaharian.

Hal tersebut disampaikan oleh Koordinator Advokasi Koalisi Seni Hafez Gumay dalam konferensi video Menjaga Nyala Seni Semasa Pandemi, di Jakarta, Selasa (6/4/2020).

"Dari data Koalisi Seni per 3 April 2020 Jumat yang lalu, Koalisi Seni sudah berhasil mendapatkan data mengenai 181 acara seni yang ditunda atau dibatalkan. Namun, angka ini belum mencerminkan seluruh kegiatan seni yang terdampak," papar Hafez.

Acara seni yang tertunda dan dibatalkan meliputi bidang film, musik, sastra, seni rupa, tari, teater, pantomim, wayang, boneka, bahkan dongeng.

Baca juga: AGENDA: Ajak Anak Nikmati Seni dan Dongeng Online “Budaya Saya” Kemendikbud

Lebih lanjut Hafez mengatakan, "Kami juga melihat tren bahwa acara-acara yang tadinya dilaksanakan setelah bulan Mei juga mulai membatalkan diri, tak hanya acara yang dilakukan di bulan Maret dan April. Jadi, angka tersebut akan terus naik dalam beberapa waktu ke depan," imbuhnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menanggapi kondisi ini, Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid mengatakan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) juga telah melakukan pendataan para pekerja seni yang terdampak Covid-19 melalui Borang PSPS sebagai perlindungan pekerja seni.

 

Sebanyak 37.207 pekerja seni, lanjut Hilmar, telah menjadi responden program Borang PSPS dan memenuhi kriteria 2 (dua) atau lebih diutamakan. Beberapa kondisi yang terbilang memenuhi kriteria 2 antara lain:

  • Penghasilan di bawah Rp 10 juta
  • Tidak punya pekerjaan lain selain bidang seni
  • Belum berkeluarga
  • Belum mendapatkan Program Kartu Pra-Kerja

Baca juga: 15.000 Relawan Mahasiswa Siap Bergerak, Kemendikbud Siapkan Rp 405 Miliar Atasi Covid-19

"Kita tentu pakai kriteria, tidak mungkin universal. Tidak mungkin setiap kepala rata jumlahnya sama, karena kebutuhannya berbeda-beda. Mau tidak mau kita menyesuaikan bantuan sesuai dengan ketersediaan programnya," kata Hilmar.

Untuk itu, Hilmar mengimbau bagi para pekerja seni terdampak yang memenuhi kriteria dapat segera mendaftar perlindungan pekerja seni Borang PSPS.

Pendaftaran gelombang pertama akan ditutup pada 8 April 2020. Namun, setelah itu akan dibuka pembukaan gelombang selanjutnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X