Kompas.com - 11/05/2020, 07:40 WIB
Ilustrasi ikan bakar dabu-dabu, kuliner khas Manado. SHUTTERSTOCK/ARIYANI TEDJOIlustrasi ikan bakar dabu-dabu, kuliner khas Manado.

KOMPAS.com - Dosen Fakultas Perikanan dan Kelautan (FPK) Universitas Airlangga (Unair) Muhamad Nur Ghoyatul Amin menjelaskan bahwa asam lemak omega-3 pada ikan mampu mengontrol rasa lapar pada tubuh.

Peneliti bidang Food Chemistry itu menyebut, jenis ikan dengan kandungan asam lemak omega-3 tersebut antara lain ikan tuna, tenggiri, sarden, belut, bandeng, patin, dan ikan salmon.

"Makan ikan ketika waktu berbuka puasa maupun sahur dapat membantu regulasi hormon leptin dan ghrelin dalam tubuh manusia,” papar Ghoyatul seperti dilansir dari laman Unair News, Minggu (10/5/2020).

Baca juga: Universitas Pertahanan Buka Pendaftaran S1, Bebas Biaya Kuliah

Ketika hormon leptin terekspresi dalam tubuh, lanjut dia, maka hormon ghrelin yang memacu rasa lapar dapat ditekan ekspresinya. Sehingga makan ikan dapat menekan rasa lapar selama berpuasa.

Meskipun diolah dengan beberapa proses pengolahan seperti perebusan, penggorengan, pemanggangan, dan pengukusan, asam lemak omega-3 pada ikan dapat bertahan terhadap suhu tinggi hingga 180 derajat celsius.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kita masih dapat memanfaatkan efek dari asam lemak omega-3 terhadap rasa lapar dari ikan goreng, penyetan, semur ikan, maupun ikan kaleng. Vitamin-vitamin pada ikan tidak tahan panas, namun pada asam lemak tidak,” imbuh Ghoyatul.

Tingkatkan imun guna menangkal virus

Selain mampu menekan rasa lapar, ikan juga menjadi salah satu sumber gizi yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh manusia untuk mencegah masuknya virus.

Baca juga: Daftar Perguruan Tinggi Kedinasan yang Buka Pendaftaran 8-23 Juni 2020

Ikan mengandung vitamin A, B kompleks, C, D, E, mineral seperti salinium, zat besi, zinc serta kadar lemak yang cukup tinggi, atau biasa disebut fatty fish yang memiliki kandungan asam lemak omega-3 (EPA dan DHA) yang tinggi.

Secara umum, manusia memerlukan unsur makro nutrien seperti protein, lemak, dan karbohidrat. Selain itu, manusia masih membutuhkan karbohidrat, nasi, jagung, dan sayur-sayuran.

Dengan kata lain, agar asupan gizi seimbang, mengonsumsi ikan harus didampingi dengan berbagai macam sayuran, buah-buahan, biji-bijian seperti nasi ataupun jagung.

Ghoyatul juga mengingatkan agar masyarakat lebih cerdas memilih kualitas ikan yang bagus, yaitu dengan cara mengetahui lingkungan pemeliharaan ikan tersebut.

“Jangan sampai ikan-ikan diambil dari lingkungan yang berasal dari lingkungan yang terpapar polusi yang tinggi seperti logam berat dan bakteri merugikan,” pungkasnya.

Baca juga: Live IG Kompas.com: Strategi Bidik Beasiswa Luar Negeri di Tengah Wabah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.