Kompas.com - 15/06/2020, 14:07 WIB
Pelatihan guru dilakukan Gernas Tasaka (Gerakan Nasional Pemberantasan Buta Matematika) kepada guru SD sekitar Sumba Timur dikoordinasi MPS (Masyarakat Pendidikan Sejati) pimpinan Gde Raka, dosen di ITB (28-29/2/2020) DOK. GERNAS TASAKAPelatihan guru dilakukan Gernas Tasaka (Gerakan Nasional Pemberantasan Buta Matematika) kepada guru SD sekitar Sumba Timur dikoordinasi MPS (Masyarakat Pendidikan Sejati) pimpinan Gde Raka, dosen di ITB (28-29/2/2020)

KOMPAS.com - Gerakan Nasional Pemberantasan Buta Matematika (Gernas Tastaka) menilai Indonesia terbebani sebesar Rp994,28 triliun per tahun akibat dari masalah buta matematika dan membaca di Indonesia.

Beban ini diberikan dalam berbagai bentuk, mulai subsidi dan biaya di bidang pendidikan, kesehatan, sosial, dan ekonomi.

Sebaliknya, jika masalah buta matematika dan membaca dapat diintervensi sejak dini di tingkat sekolah dasar maka negara bisa menghemat biaya sebesar Rp662,85 triliun per tahun.

Penegasan ini disampaikan Presidium Gerakan Nasional Pemberantasan Buta Matematika (Gernas Tastaka Ahmad Rizali) usai Pelatihan Online ToT Gernas Tastaka Tahap I dalam Program “Maluku Terbebas Buta Matematika” Sabtu (13/6).

Program pelatihan online ini akan dilaksanakan sebanyak enam tahap hingga 13 Juli 2020.

“Jumlah siswa sekolah dasar dan madrasah sekitar 29 juta. Jika 50 persen siswa mengalami buta matematika dan membaca (illiterate), maka ongkos yang harus ditanggung negara selama hidupnya adalah Rp994,25 triliun setiap tahunnya. Beban negara ini akan jauh berkurang jika pemerintah serius memberantas kebutaan matematika dan membaca ini sejak dini dan terus-menerus, “ ujar Ahmad Rizali dalam siaran pers yang diterima Kompas.com.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beban ini dihitung berdasarkan variabel-variabel yang diadopsi dari riset dilakukan KPMG Foundation. KMPG Foundation menghitung beban negara yang mesti dikeluarkan setiap kegagalan dalam literasi seperti matematika dan membaca.

"KPMG bikin studi di Inggris kondisi yang sama sg murid di Indonesia. Akhirnya ada beban negara dlm euro, kupakai (sebagai) rujukan, kurupiahkan," kata Ahmad saat dikonfirmasi Kompas.com.

Baca juga: 4 Tips Kembangkan Keterampilan Awal Matematika pada Anak

Dalam studi KMPG Foundation, beban Inggris untuk memperbaiki kegagalan akibat literasi sebesar 5.000 Euro dan 43.000 Euro per orang hingga usia 37, dan antara 5.000 euro dan
64.000 euro seumur hidup. Selama tahun, Inggris harus menanggung beban dengan total 198 juta euro hingga 2,5 miliar euro per tahun.

"Dihitung dari berapa banyak murid (di Inggris dan Indonesia) yang kondisinya sama. Di Indonesia, total murid SD/MI itu 29 juta dan yang kondisinya sama paling sedikit 55 persen, dikalikan aja dengan unitcost Euro di Inggris," tambahnya.

Menurutnya dalam berbagai uji kompetensi, siswa Indonesia masuk dalam rapor merah total. Uji kompetensi yang dilaksanakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dalam Asesmen Kompetensi Siswa Indonesia (2019) menunjukkan sebanyak hampir 80 persen siswa kelas 2 SMP (15 tahun) masuk kategori buta matematika dan membaca.

Hasil uji kompetensi Kemendikbud ini selaras dengan hasil uji PISA pada tahun 2010 yang menunjukkan angka 78 persen siswa Indonesia di bawah angka 2 alias functionally illiterate. Laporan World Bank pada 2019 juga menunjukkan warna serupa.

Menurutnya, kondisi pendidikan dasar dan menengah di Indonesia sudah sampai pada tahap kronis dan sangat mengkhawatirkan. Rizal menyebutkan negara harus segera melakukan tindakan darurat.

“Kondisi seperti ini tidak bisa dibiarkan. Kondisi ini sudah terjadi 20 tahun lebih. Negara harus turun tangan, semua elemen negara. Tidak bisa pemerintah saja. Pemerintah belum memiliki sense kedaruratan nasional terhadap buta matematika dan membaca ini,” tegasnya.

Diperparah Covid-19

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X