Lahirkan Juara Sains dan Matematika, Ini 3 Strategi Dilakukan Sekolah St. Laurensia

Kompas.com - 21/10/2020, 10:17 WIB
Sepuluh siswa SMA Santa Laurensia yang meraih prestasi dalam bidang matematika dan sains pada Oktober 2020. DOK. FACEBOOK THEJA KURNIAWANSepuluh siswa SMA Santa Laurensia yang meraih prestasi dalam bidang matematika dan sains pada Oktober 2020.

KOMPAS.com – Pada Oktober 2020, Kepala Sekolah SMA Santa Laurensia Theja Kurniawan menyampaikan ada 10 siswanya meraih juara pada perlombaan matematika dan sains.

Kesepuluh siswa tersebut meraih berbagai penghargaan dari SouthEast Asian Mathematical Olympiad (SEAMO), National Medical and General Biology Competition, dan Kompetisi Pesta Science Institut Pertanian Bogor (IPB) 2020.

Berikut ini adalah daftar pelajar SMA Santa Laurensia yang menorehkan prestasi dalam perlombaan matematika dan sains pada bulan ini.

Baca juga: Bangkit dari Kekecewaan, Ini Kisah Stanve Raih Emas Dua Olimpiade Matematika

  1. Justin Jonany dari XI MIPA 6 sebagai peraih medali emas dalam SEAMO 2020, kategori F, senior awardees.
  2. Claire Emmanuela Selamat (XII MIPA 5) dan Alldrich Putra Soetyono (XII MIPA 4) meraih juara ke-3 dalam National Medical and General Biology Competition 2020 yang diselenggarkan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
  3. Novea Indratmo (XII MIPA 1), Rendi Orvalo Wijaya (XI MIPA 5), dan Janice Geraldine Chen (XI MIPA 1) memperoleh juara ke-2 “Karya Ilmiah Populer” (LKIP) pada Kompetisi Pesta Science IPB 2020.
  4. Edbert Ekaputera (XII MIPA 3) dan Vincensius Stewart Lukman (XII MIPA 6) sebagai peraih juara ke-3 “Statistika Junior” dalam Kompetisi Pesta Science IPB 2020.
  5. Florencia Michelle Hariyadi (XI MIPA 1) dan Tiffelyn Aurielle Kurniawan (XI MIPA 1) meraih juara ke-2 STEM (Science, Technology, Engineering and Math) pada Kompetisi Pesta Science IPB 2020.

Utamakan proses, bukan hasil

Untuk mendorong siswa mengikuti lomba, Theja selalu menantang siswanya untuk jangan berpuas diri.

“Jangan misalnya paling jago satu kelas, udah merasa paling bisalah dia memang di bidang itu. Ayo tantang diri kamu lebih lagi dengan salah satu caranya, ikut kompetisi karena kompetisi itu bukan untuk 'gagah-gagahan', tetapi lebih untuk mengukur kemampuan kamu itu dan bisa melihat lingkungan di luar,” jelas Theja saat dihubungi Kompas.com pada Selasa (20/10/2020).

Dengan begitu, siswa dapat memandang kompetisi sebagai ajang belajar untuk menantang dirinya melakukan hal yang lebih dari sebelumnya. 

“Jadi menang atau kalah sih cuman bonus sebetulnya, tapi apa yang didapat waktu proses kompetisinya, persiapannya, jauh lebih penting,” ujar Theja.

Theja mengakui banyak juga siswa yang kalah dalam kompetisi, tetapi tidak menjadi masalah karena ia mementingkan pembelajaran dari prosesnya.

“Karena prosesnya nanti mereka bawa waktu kuliah. Jadi kita tidak lihat hasilnya kalau kita sih. Kita menang atau kalah enggak jadi masalah,” lanjutnya.

Strategi pantik siswa berprestasi

Theja pun menceritakan 3 cara SMA St. Laurensia untuk membuat siswa dapat berprestasi sesuai dengan bidangnya masing-masing. 

1. Lihat dan kembangkan kelebihan

Dalam proses belajar mengajar, pengajar di SMA St. Laurensia menanamkan kepada siswa bahwa mereka memiliki kelebihan di bidangnya masing-masing.

Theja menjelaskan, jangan sampai kelebihan siswa ditimbun karena kontribusi mereka juga dibutuhkan.

Menurut Theja, anak-anak SMA masih mencari aktualisasi diri atau pengakuan lewat penghargaan.

Baca juga: Ingin Anak Gemar Matematika? Kenalkan Konsep, Tak Sekadar Rumus

“Makanya kita ingin kebutuhan siswa SMA ini kan ingin aktualisasi diri, ingin dilihat sama teman-teman, pengen eksis gitu lah. Eksisnya kita dorong lah ke anak-anak ke arah positif. Ayolah esksisnya lewat apa yang kamu punya. Jadi kembangkan apa yang kamu punya. Enggak jadi masalah mau akademis atau non akademis,” katanya.

2. Rancang mapel penelitian

Theja mengakui bahwa SMA St. Laurensia banyak mengikuti lomba terkait penelitian dan siswa sangat antiusias karena bisa membawa ide-ide penelitian mereka untuk mendapatkan apresiasi.

Pasalnya, SMA St. Laurensia merancang mata pelajaran bernama "Proyek Penelitian" yang masuk ke kurikulum untuk mengembangkan kemampuan anak menyelesaikan masalah dengan pendekatan saintifik.

“Karena kita ingin siswa melihat suatu permasalahan itu berdasarkan pendekatan saintifik ya. Bukan berdasarkan feeling atau perasaan, tapi semua harus berdasarkan data,” imbuh Theja.

Selain itu, pengajaran dasar seperti bagaimana menemukan data yang valid, memanfaatkan data, dan mengolah suatu data menjadi informasi sudah diperoleh pada saat 3 bulan pertama siswa berada di tingkat 1 SMA.

Setelah 3 bulan mengenali dasar-dasar penelitian, berikutnya siswa akan membentuk kelompok untuk menemukan satu topik masalah untuk latihan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X