Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Refleksi Hari Pendidikan Nasional: Jangan Abaikan Akselerasi Literasi

Kompas.com - 02/05/2021, 17:21 WIB
Ibu Sampurna, guru SDN 005 Kuala Tungkal, Jambi berhasil mendorong siswanya membuat pojok baca di rumah masing-masing siswa. DOK. TANOTO FOUNDATIONIbu Sampurna, guru SDN 005 Kuala Tungkal, Jambi berhasil mendorong siswanya membuat pojok baca di rumah masing-masing siswa.

Oleh: Armiwati | Dosen FKIP Universitas Jambi

KOMPAS.com - Mari sejenak mengalihkan fokus dari tamparan hasil survei kelas dunia tentang budaya baca di Indonesia. Ada fakta di depan mata yang membuat batin ini merasa optimis tentang peningkatan kualitas dan kuantitas budaya baca yang sudah terbangun.

Akan tetapi hal ini akan sia-sia jika kita tidak menyadarinya bahwa fakta ini nyata dan merupakan potensi besar atau kita abai dengan keteladanan, pembiasaan dan ketersediaan.

Orangtua dan guru bagaikan diberi hadiah sebuah kue ‘original’ polos dan berkualitas.

Tinggal menunggu kue tersebut mau dibentuk apa selanjutnya: dihias motif batik, tiga dimensi, karakter, motif lukis atau banyak sekali yang bisa dikreasikan untuk menghias kue tersebut hingga menjadi lebih bernilai kompetitif; atau cukup seperti apa adanya; atau dibiarkan begitu saja hingga kadaluarsa, berjamur dan menjadi sumber penyakit yang tak berharga.

‘Bermain dan berliterasi’ menjadi warna baru yang mengalir dan terintegrasi secara alamiah di kalangan anak-anak kita, baik anak-anak yang berusia tingkat sekolah dasar maupun menengah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Dosen Tiktok Ini Soroti Kemampuan Literasi Digital Para Milenial

Potret seperti ini sangat mudah ditemukan walaupun dalam kondisi yang masih terbatas karena harus menegakkan protokol kesehatan.

Hak anak adalah bermain dan berinteraksi dengan teman sebaya. Layaknya kolaboratif learning di kelas, kegiatan ini terbangun secara alamiah dalam bermain.

Beberapa catatan pengamatan penulis di lapangan pada tempat dan peristiwa yang berbeda dapat membangun harapan baru. Ada keunikan yang terbangun dan cukup mencengangkan jika ditelisik dari pemodelan dalam berliterasi.

Budaya baca mulai menjadi bagian dari aktivitas anak-anak meskipun mereka sedang bermain.

Sekelompok anak usia sekolah dasar bermain dengan rentang perbedaan usia mereka 2-3 tahun dan ada adik yang ikut kakaknya bermain.

Anak-anak ini berada dalam satu lingkungan: salah seorang diantaranya bawa hamster dalam kandang kecil sederhana yang bisa dijinjing kemana-mana dan salah satu lagi menggendong kucing kampung biasa.

Hanya bemula dari si kucing menggigit-gigit tubuhnya timbul pertanyaan, komentar dan pendapat ala anak-anak sesuai dengan usianya. Layaknya diskusi di kelas. Dalam kelompok ini, timbul komentar mengapa kucing tersebut mengigit-gigit tubuhnya apa tidak sakit.

Anak yang lebih besar menyuruh teman bermainnya yang mencari kutu kucing pada teman yang membawa gawai.

Mereka dapat gambaran yang jelas tentang kutu kucing lewat gawai. Istimewanya, karena hanya satu yang membawa gawai, ia membaca nyaring informasi tentang kutu kucing tersebut.

Anak anak yang lain antusias mendengar/menyimak. Setelah selesai dibacakan, ada bersuara lantang mengajak mencari infomasi lain dari referensi dokter hewan. Gambaran yang menunjukan tingkat literasi dari anak kelas tinggi!

Informasi yang didapatkan menyatu dengan informasi lain yang terkait, seperti bagaimana kucing mengatasi rasa gatal tersebut dan bahayanya serta cara sederhana mengatasinya kemudian mereka bergantian melihat gambar kutu kucing, kucing sehat, kucing yang terserang kutu akut dan lain-lain secara bergantian.

Baca juga: Bappenas dan Perpusnas Perkuat Fungsi Literasi sebagai Daya Ungkit Ekonomi

Hal ini sangat menarik bagi mereka. Berdasarkan informasi tersebut mereka seperti berdiskusi ala anak-anak: saling berpendapat, komentar dan mengatakan pengalaman pribadinya tentang kucing disekitar mereka.

Adik mereka yang lebih kecil serius mendengarkan dan mengikuti gambar yang ada. Diskusi dan pengamatan mereka lanjut ke hamster tetap menggunakan dawai sebagai sumber informasinya.

Seru, mengalir lancar, sambil bermain dan gembira sambil melompat lompat khasnya anak-anak.

Jika diurut apa yang dilakukan anak-anak ini dalam bermain, mereka sudah melaksanakan kegiatan bermain dengan menerapkan metode ilmiah sederhana.

Mulai dari mengidentifikasi masalah atau gejala. Kucing gigit-gigit tubuhnya dan membersihkannya dan merapikannya dengan air liurnya.

Hal ini jadi pertanyaan bagi mereka dan mereka mengeluarkan pendapatnya. Kemudian ‘hipotesis’ anak yang lebih besar mengatakan kutu, yang lain mengatakan kucingnya mandi.

Kemudian mereka mencari informasi lewat gawai terkait kutu kucing, cara kucing mengatasi gatal akibat hama kutu tersebut dan gambar kucing yang sehat, terserang kutu akut lengkap dengan gambarnya. Semua jadi diskusi alot dan unik didengar khasnya anak-anak.

Kemudian pencarian melaui gawai, pindah ke hamster dengan pertanyaan ‘jangan-jangan hamster aku juga punya kutu’. Seru.

Tidak perlu didefinisikan lagi anak ini bermain sambil belajar atau belajar sambil bermain. Kolaborasi yang unik dan rapi, mengalir dan dilakukan dengan senang hati tanpa beban karena dalam kemasan aktivitas bermain.

Seperti sebuah peragaan pembelajaran aktif kolaboratif mapel IPA, Bahasa Indonesia; keterampilan berbahasa membaca, menyimak, berbicara semua terintegrasi dan ada penerapan literasi untuk kecakapan hidup.

Tanpa dikondisikan sambil bermain mereka jadi tahu beraneka bidang ilmu. Seperti peragaan pembelajaran kolaboratif dengan pendekatan berbasis masalah, nyata dan mudah ditemui di hadapan kita dalam berbagai versi berbalut perilaku berliterasi dan ber-gawai secara cerdas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.