Kompas.com - 23/05/2021, 14:25 WIB
Ilustrasi proses terjadinya gerhana bulan total mars.nasa.govIlustrasi proses terjadinya gerhana bulan total
|

KOMPAS.com - Bagi siswa sekolah pasti sudah paham apa itu bulan. Bulan merupakan sebuah benda langit yang indah dipandang ketika malam hari.

Disamping itu, bulan tampak dari bumi memancarkan sinar sehingga tampil dengan berbagai macam bentuk yang menarik. Seperti bulan purnama, bulan sabit dan gerhana bulan.

Terdapat sebuah fenomena alam menarik yang terjadi pada bulan, yaitu gerhana bulan yang terjadi ketika bumi terletak dalam satu garis di antara bulan dan matahari.

Baca juga: Siswa, Yuk Belajar Ciri-ciri Asteroid

Lantas, apa itu gerhana bulan? Melansir laman Rumah Belajar Kemendikbud Ristek, berikut dijelaskan pengertian bulan dan juga gerhana bulan.

Deskripsi bulan

Bulan memiliki bentuk bulat seperti bumi dan memiliki ukuran atau volume 80 kali lebih kecil dari bumi. Diameternya sepanjang 3.476 km. Jarak antara bulan dan bumi bisa dikatakan sangat dekat, yaitu rata-rata sepanjang 384.400 km.

Bulan adalah satelit bumi yang memancarkan sinar di malam hari akibat pantulan sinar matahari ke bumi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satelit adalah sebuah benda langit yang bergerak di sekitar planet dikarenakan adanya gaya tarik menarik dari planet tersebut.

Bulan juga disebut sebagai satelit yang mengelilingi bumi selama 27 hari, 7 jam, 43 menit dan 11,5 detik atau selama satu bulan.

Pada saat yang sama bulan juga berputar pada porosnya sehingga permukaan bulan yang terlihat di bumi selalu pada sisi yang sama yaitu sebesar 59 persen dari permukaannya.

Struktur permukaan bulan dilapisi oleh materi seperti pasir yang menyebabkan permukaan bulan tampak berkilau.

Baca juga: Ini Lho 4 Varian Warna Sayur dan Manfaatnya, Siswa Sudah Paham?

Pada permukaan bulan terdapat daerah yang tidak pernah terkena sinar matahari sejak terbentuknya bulan. Daerah ini memiliki luas sekitar 15.000 km yang di dalamnya terdapat kawah dan bukit-bukit retak.

Gerhana bulan

Gerhana bulan adalah suatu fenomena alam yang diakibatkan oleh bumi yang terletak dalam satu garis lurus di antara bulan dan matahari.

Bisa dikatakan juga, gerhana bulan terjadi ketika bulan sedang dalam fase purnama dan melewati bayangan bumi.

Dalam keadaan seperti ini bulan terlihat seolah-olah menghilang karena gelap dan tidak memantulkan cahaya ke bumi.

Peristiwa tersebut disebabkan oleh matahari yang tidak bisa memancarkan sinar ke bulan akibat terhalang oleh bumi.

Gerhana bulan juga tidak berbahaya bagi kesehatan mata, sehingga bisa dilihat secara langsung dengan mata telanjang.

Perlu diketahui, beberapa hari yang akan datang bakal terjadi gerhana bulan total.

Melansir dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gerhana bulan total akan terjadi pada 26 Mei 2021.

Baca juga: Siswa, Ini Asal-usul Masuknya Kurma ke Indonesia

Jadi, bagi siswa sekolah yang ingin menyaksikan gerhana bulan, bisa melihat langsung pada 26 Mei 2021 sore hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.