Mahendra K Datu
Pekerja corporate research

Pekerja corporate research. Aktivitas penelitiannya mencakup Asia Tenggara. Sejak kembali ke tanah air pada 2003 setelah 10 tahun meninggalkan Indonesia, Mahendra mulai menekuni training korporat untuk bidang Sales, Marketing, Communication, Strategic Management, Competititve Inteligent, dan Negotiation, serta Personal Development.

“Modality” dalam Membangun Masyarakat Informasi

Kompas.com - 12/06/2021, 17:07 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Itu India yang tanahnya menyatu, bukan kepulauan seperti Indonesia. Kita di sini jelas lebih memerlukan spirit itu.

Jangankan cari harga real-time di Chicago atau London, untuk mencari harga pasaran di Pulau Jawa saja bagi petani-petani di luar Jawa akan kesulitan di tahun-tahun 90-an itu.

Akses informasi tak hanya mengedukasi, tapi juga memberi setiap pelaku industri level playing field, asas keadilan dalam berbisnis karena informasi yang mereka akses kira-kira sama lengkapnya dengan yang dimiliki konsumen atau pedagang.

Sulit untuk mendefinisikan kembali, sebenarnya siapa yang raja, produsen atau konsumen. Swasta harus lebih jeli melihat potensi ini.

Dari India, lalu membahas tanah air, kalau berbicara mengenai populasi sebesar 270 juta jiwa, rasa-rasanya sayang bila aset – para ekonom menyebutnya sebagai bonus demografi – tidak dikapitalisasi demi kemaslahatan bersama.

Facebook memiliki "populasi" sebesar 2,8 milyar pengguna di seluruh dunia. Bayangkan saat Mark Zuckerberg memulainya hanya untuk kalangan kampus di Amerika, yang mungkin hanya 10 persen dari penduduk Amerika di tahun 2006, maka Facebook tak menjadi sebesar sekarang ini.

Terlalu sedikit. Instagram, yang juga dimiliki Facebook, malah memiliki 1,1 milyar pengguna aktif dengan 87 juta di antaranya berasal dari Indonesia. Inilah kewarganegaraan ganda yang disandang oleh milyaran pengguna internet di seluruh dunia.

Akan diapakan aset pasar sebesar ini?

Bila kita memiliki basis massa, atau konsumen dalam konteks bisnis, maka secara teknis apapun bisa kita jual, sekaligus siapapun bisa kita bikin bahagia.

Kalau konsumen senang, masalah mereka terselesaikan, kualitas hidup keseharian mereka menjadi lebih baik, maka profit adalah keniscayaan. Semua diuntungkan (dan tentunya, pasar dibahagiakan).

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.