Kompas.com - 05/08/2021, 15:00 WIB
Buku Wingit Sara Wijayanto DOK. Elex Media KomputindoBuku Wingit Sara Wijayanto

Penulis: Dion Sagirang | Editor: Novel Elex Media Komputindo

KOMPAS.com - Bagaimana seandainya kita bisa melihat dan berinteraksi dengan makhluk tak kasatmata? Apa yang akan kita lakukan seandainya bisa mengobrol secara langsung dengan mereka? Kira-kira, pertanyaan apa yang akan kita ajukan?

Rasa ingin tahu kita sedikitnya bisa terjawab melalui Wingit, sebuah buku kumpulan cerita karya Sara Wijayanto yang diterbitkan Elex Media Komputindo. Bagi sebagian orang, mungkin sudah tidak asing lagi dengan namanya.

Sara Wijayanto merupakan salah satu dari sekian banyak orang yang memiliki kemampuan melihat makhluk dari dunia lain, seperti yang sering ditampilkan dalam saluran Youtube-nya. Melalui buku debut solonya tersebut, Sara Wijayanto membagi kisah mereka yang tak bisa dilihat oleh mata telanjang manusia.

Baca juga: Suka Memecahkan Misteri? Coba Pecahkan Kasus di Black Detective

Sara ibarat penyambung pesan dari mereka yang tidak bisa bersuara. Di awal kisah, ada
Ningsih yang memulai kisah dalam buku Wiingit. Perempuan berasal dari sebuah desa di Bogor yang membagi kisahnya ketika bertemu dengan seorang lelaki.

Dia menceritakan bagaimana kisah pilunya dimulai, kemudian diakhiri dengan sebuah kejadian tragis. Pada Ningsih, penulis mulai mengenali karakter sosok hantu yang ditemuinya, yang belakangan diketahui bahwa apa yang dituturkan oleh Ningsih tak bisa dipercaya sepenuhnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ternyata sosok hantu yang ditemuinya memberi kesaksian yang patut dipertanyakan kebenarannya.

Lalu, ada juga sosok Marni. Seorang penari ronggeng era 1900-an yang membuat Sara membutuhkan waktu selama tiga tahun hanya untuk memberanikan diri mencoba berkomunikasi dengannya.

Marni pada akhirnya menceritakan perjalanan hidupnya ketika memulai kariernya sebagai seorang penari di masa penjajahan. Di balik kesuksesan yang diraih oleh Marni, terdapat kisah yang membuat kita bisa belajar untuk selalu berhati-hati, bahkan kepada orang terdekat sekalipun.

Ada juga kisah Rahma yang menjadi akhir dari buku ini terasa begitu menyakitkan. Kita bisa melihat perjuangan seorang ibu tunggal yang membanting tulang untuk menghidupi dirinya dan kedua putri kembarnya.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.