Kompas.com - 28/09/2021, 11:34 WIB
Buku Keteguhan hati yang teruji DOK. GrasindoBuku Keteguhan hati yang teruji

Penulis: Dr. Priyambudi Sulistiyanto, Senior Lecturer Flinders University, Adelaide-Australia

KOMPAS.com - Membaca sebuah buku memoar adalah seperti sebuah pengembaraan yang panjang, jauh, melampaui batas waktu, imajinasi, dan lokasi. Apalagi memoar ini mengurai sejarah perjalanan hidup seorang yang pernah saya kenal di masa lalu, tepatnya, di masa gerakan mahasiswa di Indonesia tahun 1980-an.

Teman lama ini bernama Theodorus Jakob Koekerits atau dikenal sebagai Ondos, seorang aktivis mahasiswa dari ITB yang terlibat langsung dengan dinamika gerakan mahasiswa 1980-an, baik yang berada di dalam dan di luar kampus di Bandung, dan ikut juga membangun jaringan antarkampus di Jawa, Bali, Sulawesi Selatan, dan daerah lainnya di Indonesia.

Baca juga: Lulusan dari 10 Jurusan Kuliah Ini Paling Dibutuhkan Dunia Kerja

Saya merasa terharu ketika diminta untuk mengulas buku memoar tentang Ondos ini karena apa yang akan saya tulis di sini adalah sebuah refleksi dari pengalaman saya sendiri yang sempat bersentuhan secara langsung dengan para aktivis mahasiswa di Bandung pada 1980-an, khususnya di akhir 1989 hingga awal 1990-an. Pada saat itu, saya diminta ikut terlibat menjadi tim penulisan pleidoi dalam pengadilan para mahasiswa ITB yang ditahan setelah memprotes kunjungan Menteri Dalam Negeri, Rudini, ke kampus ITB pada 5 Augustus 1989.

Terus terang, keberadaan saya di Bandung membuka mata saya mengenai dinamika gerakan mahasiswa di Bandung dan sekaligus keberadaan dan sumbangsih mereka bagi dinamika gerakan mahasiswa dan pasang-surut demokratisasi di Indonesia. Apalagi, dengan keputusan Ondos dan kawan-kawannya untuk melakukan mogok makan sebagai protes terhadap kesewenang-wenangan Rektor ITB, Wiranto Arismunandar, ikut mewarnai potret gerakan mahasiswa Indonesia dengan memperkenalkan perlawanan simbolis, yaitu anti-kekerasan (non-violence), seperti pernah dilakukan oleh Mahatma Gandhi ketika melawan penjajahan Inggris di India.

Baca juga: Beasiswa BRI Peduli 2021 bagi Mahasiswa S1: Biaya Pendidikan dan Uang Saku

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah menerima naskah buku memoar Ondos bertajuk Keteguhan Hati yang Teruji: Potret Gerakan Mahasiswa Indonesia 1980-an, saya harus membacanya secara bertahap selama tiga minggu terakhir ini, di antara kesibukan rutin mengajar dan mendampingi murid-murid Flinders University yang sedang belajar bahasa Indonesia. Dengan membaca secara perlahan ini membawa saya pada keputusan untuk menempatkan sejarah hidup Ondos dalam bingkai besar gerakan mahasiswa dan demokratisasi Indonesia yang belum tuntas. Mengapa? Ada tiga jawabannya.

Pertama, seingat saya, buku memoar Ondos ini adalah salah satu buku biografi politik yang sangat unik (malahan mungkin yang pertama) di mana berisi perjalanan hidup Ondos dari masa kecil, masa remaja, masa perkuliahan, masa bekerja di Kompas Gramedia, hingga menjadi politisi profesional di partai papan atas, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Sumbangan terbesar dari buku ini adalah juga menceritakan secara mendalam dinamika gerakan mahasiswa 1980-an dari sudut pandang Ondos sendiri yang dituliskan secara rapi dan runtut oleh teman-temannya dari kalangan aktivis gerakan mahasiswa di Bandung. Sepengetahuan saya sebagai peneliti politik Indonesia kontemporer, belum ada buku memoar yang secara tuntas mengurai dan mendiskusikan secara mendalam dan gamblang tentang gerakan mahasiswa di Bandung pada 1980-an. Yang pernah ada dan terbit sebelumnya adalah pleidoi-pleidoi atau buku-buku saku kecil yang ditulis oleh mantan aktivis mahasiswa di Bandung yang dibaca di pengadilan pada 1970-an dan 1980-an.

Baca juga: BCA Buka Magang Bakti 1 Tahun untuk Lulusan SMA-SMK, D3 dan S1

Ondos, ITB dan Demokrasi

Sebagai perbandingan, memang benar, belakangan ini juga terbit buku-buku untuk menghormati para mantan aktivis mahasiswa yang sudah meninggal dunia, misalnya, M. Yamin dan A.E. Priyono dari Yogyakarta. Namun, buku-buku tersebut berisi tulisan-tulisan yang disumbangkan oleh kawan-kawannya dengan perspektif mereka masing-masing.

Buku tersebut memang mirip biografi politik, tetapi tidak mendalam seperti buku memoar Ondos ini. Saya sendiri (sebagai bekas mantan aktivis pers mahasiswa pada 1980-an di Yogyakarta) mengamati dan berpendapat bahwa masih banyak saksi mata lainnya yang bisa menceritakan, bahkan mengkonstruksikan kembali sumbangan intelektual dari para mantan aktivis gerakan mahasiswa di Bandung, khususnya dari ITB, yang ikut membantu proses mulainya perubahan politik di Indonesia pada awal 1990-an.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.