Kompas.com - 12/06/2022, 06:17 WIB
|

KOMPAS.com - Untuk mendukung zero emission di perhelatan Formula E Jakarta 2022, PT Pertamina (Persero) menyediakan Pertamina Renewable Diesel (RD).

Teknologi ramah lingkungan ini digunakan sebagai bahan bakar genset untuk proses pengisian ulang (charging) baterai kendaraan listrik yang digunakan untuk bertanding.

Pakar mekanika terapan Universitas Pertamina, Judha Purbolaksono menjelaskan, Pertamina RD hadir sebagai bahan bakar nabati ramah lingkungan dan membuktikan tingginya kualitas produk teknologi karya anak bangsa Indonesia.

Inovasi bahan bakar ramah lingkungan ini dapat menjawab kebutuhan pasokan bahan bakar nonfosil dalam negeri dan memiliki potensi pasar di berbagai negara di tengah tren transisi energi.

Baca juga: Terbanyak, 84 Proposal PKM UGM Dapat Dana dari Kemendikbud Ristek

Bikin briket dari tempurung kelapa

Tak mau ketinggalan tren, mahasiswa Teknik Mesin Universitas Pertamina (UP), ikut ambil peran dalam inovasi produk bahan bakar ramah lingkungan sekaligus meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Para mahasiswa yang terlibat dalam inovasi ini antara lain Putu Mega Dana, Muhammad Rio Ferdiansyah, Putra Anugrah, dan Putra Trimarianto Hutagaol. Mereka membantu para petani membuat briket berbahan dasar tempurung kelapa.

Putra Anugrah mengaku, di daerah tempat tinggalnya, di Kota Bitung, Sulawesi Utara, banyak petani kelapa yang menggantungkan hidup mereka hanya pada penghasilan bertani. Sejauh ini, mereka memanfaatkan tempurung kelapa dengan mengolahnya menjadi arang.

"Kemudian kami terbersit ide untuk mengedukasi para petani dan membantu mereka mengolah arang menjadi briket yang lebih bernilai jual tinggi," jelas Putra seperti dikutip dari laman Universitas Pertamina, Sabtu (11/6/2022).

Baca juga: Perusahaan Manufaktur Ini Buka Lowongan Kerja bagi S1, Cek Infonya

Hasilkan arang berkualitas dan ramah lingkungan

Menurut Putra, pengolahan arang oleh para petani kelapa, selama ini dilakukan melalui metode pembakaran konvensional dengan media tanah atau drum.

Arang yang dihasilkan dari pembakaran dengan media tanah kualitasnya kurang baik dan berpotensi mencemari udara. Sementara, pembakaran dengan media drum menghasilkan arang yang berkualitas baik, namun tetap tidak ramah lingkungan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.