Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Apa Itu Tren Work From Anywhere?

Kompas.com - 21/07/2022, 21:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Brigitta Valencia Bellion

KOMPAS.com - Situasi pandemi yang kian membaik, membuat beberapa kantor mengharuskan karyawannya untuk kembali bekerja dari kantor.

Meskipun begitu, ada pula beberapa perusahaan yang mengizinkan karyawannya Work From Anywhere (WFA). Artinya, para karyawan bisa bekerja sembari bepergian ke luar kota.

Disebutkan pula dalam artikel Harvard Business Review kalau milenial sudah sangat tertarik dengan model kerja ini. Bahkan, studi yang dipublikasikan pada 2015 oleh Bloom dkk. menemukan bahwa ketika para karyawan bisa memilih untuk bekerja di kantor atau di luar, tingkat produktivitas pun meningkat sebesar 22 persen.

Mincot, admin HRD Bacot, melalui siniar Obsesif bertajuk “Maksimalkan Work Form Anywhere” juga menambahkan kalau tren kerja ini sebenarnya sudah lama dilakukan. Akan tetapi, pada saat itu, belum ada istilah yang tepat.

Dulu, tren ini hanya dilakukan oleh pekerja lepas (freelancer) dan pembuat konten (content creator). “Dan, istilahnya belum dipakai secara menyeluruh untuk pekerjaan yang sifatnya formal,” tambah Mincot.

Pada Awalnya, Diperlukan Adaptasi

Sebelum bisa fleksibel ketika melakukan WFA, kita pasti memerlukan adaptasi agar mampu mencapai titik nyaman. Hal ini disebabkan karena sebelumnya, kita harus pergi ke kantor.

Hal ini pun berubah ketika WFA, kita tak perlu menyiapkan diri untuk berangkat ke kantor. Selain itu, kita juga bisa melakukan aktivitas lainnya sembari bekerja. Alhasil, semuanya jadi lebih fleksibel.

Baca juga: Seluk beluk Perjanjian Kerja yang Perlu Dipahami Fresh Graduate

“Menurut Mincot, produktif (dalam WFA itu) kita bisa ngelakuin hal lain dan menghemat tenaga untuk berangkat dan pulang kantor.”

Tak hanya itu, situasi di luar kantor pun cenderung nonformal sehingga terkadang sulit bagi kita berkonsentrasi. Ada banyak distraksi yang dirasakan oleh kita. Misalnya, sulit membagi pikiran antara liburan dan bekerja.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.