Sekolah Inklusi, Jangan Ada Bullying di antara Kita...

Kompas.com - 02/03/2020, 18:55 WIB
Kegiatan yang memfasilitasi siswa bekerja sama dalam kelompok kecil untuk saling mendukung dan membaurkan anak-anak berkebutuhan khusus (ABK) dengan anak-anak normal atau nonABK, dapat meningkatkan interaksi dan melatih siswa saling membantu sehingga menghindari terjadinya bullying di sekolah. DOK. TANOTO FOUNDATIONKegiatan yang memfasilitasi siswa bekerja sama dalam kelompok kecil untuk saling mendukung dan membaurkan anak-anak berkebutuhan khusus (ABK) dengan anak-anak normal atau nonABK, dapat meningkatkan interaksi dan melatih siswa saling membantu sehingga menghindari terjadinya bullying di sekolah.

Oleh: Nufaidah, SPd.SD

KOMPAS.com- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengatakan persoalan kekerasan di sekolah atau bullying bukan persoalan kecil yang dapat diabaikan.

"Ini seperti yang saya bilang kemarin, ini adalah persoalan besar yang terjadi. Ini yang sedang menjadi fokus kita bagaimana melakukan pencegahan bagaimana hal itu terjadi," ujar Nadiem di antara acara Rakornas Kebudayaan di Jakarta (26/2/2020).

 

Bahaya bullying ini kemudian menjadi sangat rentan terjadi bagi sekolah dengan pendidikan inklusif tempat penulis mengajar saat ini.

Dampak negatif bagi sekolah inklusif atas perundungan ini sangat berbahaya sekali bagi psikologi anak-anak yang notabene dilingkup sekolah anak-anak yang berkebutuhan khusus, anak-anak yang terlihat cukup “aneh” bagi si pembully yang sangat besar peluangnya menjadi objek atau korban bullying.

Biasanya bullying ini terjadi dalam bentuk mengucilkan, mengejek, atau bahkan memalak (meminta uang secara paksa) terhadap anak-anak berkebutuhan khusus.

Baca juga: Bullying, Nadiem: Negara Harus Jujur dan Melihat yang Terjadi di Sekolah

Pendidikan Inklusif adalah sistem layanan pendidikan yang mengatur agar difabel dapat dilayani di sekolah terdekat, di kelas reguler bersama-sama teman seusianya.

Tanpa harus dikhususkan kelasnya, siswa dapat belajar bersama dengan aksesibilitas yang mendukung untuk semua siswa tanpa terkecuali difabel.

Siswa difable atau sering orang menyebutnya anak berkebutuhan khusus (ABK) meliputi tuna rungu (tuli), tuna netra, tuna daksa, autisme, down syndrome dan sebagainya.

Sekolah Dasar Negeri 131/IV Kota Jambi, sekolah tempat menulis mengajar adalah sekolah dengan pendidikan inklusif di mana hampir 10 persen dari 350-an siswa keseluruhannya adalah anak berkebutuhan khusus dengan difable yang beragam.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X