Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

"The Power of Kepepet" Belajar dari Rumah

Kompas.com - 10/04/2020, 21:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Prof Muchlas Samani

KOMPAS.com - Setelah sekolah diliburkan dan pola belajar dari rumah berjalan selama 3 minggu, guru dan orangtua murid banyak mengeluh kepada saya.

Teman-teman guru mengeluhkan sekolah tidak memiliki fasilitas jaringan khusus seperti kampus, sehingga harus menggunakan medsos yang harus diakses secara pribadi. Jaringan juga sering tidak lancar dan masih banyak siswa belum terbiasa dengan itu.

Pokoknya belajar online dari rumah bikin repot dan tidak efektif!

Beberapa orangtua juga mengeluhkan jadi sibuk karena harus menyediakan ini dan itu dan bahwa harus menunggui dan mengajari untuk mereka yang anaknya masih di TK dan SD.

Baca juga: Belajar di Rumah, 6 Langkah Beri Siswa Tugas Membahagiakan

Saya dan isteri kebetulan sama-sama dosen juga harus mengajar secara online. Untungnya kampus saya dan kampusnya isteri punya fasilitas virtual learning sehingga kami dapat menggunakan itu dan tentu lebih enak.

Keluhan muncul dari mahasiwa karena harus memiliki pulsa yang cukup untuk mengikuti kuliah. Apalagi jika dosen menampilkan gambar atau memutar video yang memerlukan pulsa lebih banyak.

Belajar dari rumah: "jalur alternatif"

.SHUTTERSTOCK .

Apa pilihannya?

Mendapat keluhan seperti itu biasanya saya menjawab ringan sambil berkelakar. Coba pertimbangkan tiga pilihan saat ada wabah Covid-19 seperti sekarang ini:

(1) tetap belajar di sekolah dengan risiko tertular Covid 19,

(2) sekolah/kuliah dihentikan dan nanti dilanjutkan setelah wabah selesai dengan risiko masa sekolah/kuliah molor,

(3) belajar dari rumah dengan risiko seperti yang kita alami sekarang ini. Jadi belajar dari rumah terpaksa ditempuh, karena itulah pilihan yang terbaik.

Dengan beberapa orangtua murid, saya mengibaratkan kondisi sekarang ini seperti waktu mudik dan kena macet. Ketika tidak sabar menunggu, biasanya kita mencari jalur alternatif.

Mungkin jalannya sempit, mungkin tidak halus, mungkin belak-belok, bahkan mungkin ada tarikan sumbangan oleh warga.

Baca juga: Belajar di Rumah Siswa Jateng, Tidak Harus Selalu Kembali ke Laptop

 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com